maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin

Menulis artikel kebudayaan dan seni di majalah Tempo. Pernah kuliah di Fakultas Filsafat Universitas Gadjah Mada. Pada 2011 mendirikan Borobudur Writers and Cultural Festival (BWCF) dan menjadi kuratornya sampai sekarang. Pengarang novel Tak Ada Santo di Sirkus (2010) dan Kuil di Dasar Laut (2014) serta penulis buku Tubuh yang Rasis (2002) yang menelaah pemikiran Michel Foucault terhadap pembentukan diri kelas menengah Eropa.

Konten

Pertunjukan Opera Birzhan-Sara di Astana Opera, Kazakstan. TEMPO/Seno Joko Suyono

Dari Sisi Kiri Sungai Esil

BERTEMPAT di Ibu Kota Nur-Sultan, pemerintah Kazakstan menyelenggarakan The First Forum of Asian Countries’ Writers. Sastrawan dari berbagai negara Asia dijamu dan diberi forum untuk membicarakan masa depan sastra Asia. Di antara hadirin terdapat penyair sepuh Korea Selatan, Ko Un (nomine Hadiah Nobel Sastra 2016), dan penyair Mongolia, Mend-Ooyo Gombojav (nomine Hadiah Nobel Sastra 2006). Undangan ini menarik karena, kepada para sastrawan Asia, pemerintah Kazakstan sekaligus memperkenalkan Nur-Sultan, ibu kota baru yang semula hanya padang rumput kosong. Pada 1997, Kazakstan memindahkan ibu kotanya dari Almaty ke Astana. Pada 2019, nama Astana resmi diganti menjadi Nur-Sultan. Nama itu diambil dari nama Presiden Kazakstan Nursultan Nazarbayev, yang setelah menjabat 30 tahun mengundurkan diri. Ikuti laporan wartawan Tempo, Seno Joko Suyono, tentang Nur-Sultan yang penuh dengan bangunan berdesain kontemporer. Ikuti juga laporan mengenai Alzhir, bekas kamp konsentrasi dari masa Uni Soviet yang lokasinya di luar Kota Nur-Sultan.

Selingan Edisi : Sabtu, 21 September 2019

Cervantes, Don Quixote, dan Den Kisot/Tempo

Cervantes, Don Quixote, dan Den Kisot

NOVEL klasik termasyhur Miguel de Cervantes Saavedra, El Ingenioso Hidalgo Don Quixote de La Mancha, diterjemahkan secara utuh ke dalam bahasa Indonesia. Terdiri atas dua volume, tebalnya sekitar 1.000 halaman. Novel yang dialihbahasakan oleh penerjemah senior Apsanti Djokosujatno itu diterbitkan Yayasan Pustaka Obor Indonesia bekerja sama dengan Kedutaan Besar Spanyol.

Intermezzo Edisi : Sabtu, 27 Juli 2019

Pertunjukan teater Baal oleh Impermanence dari Bristol, Inggris dalam pergelaran Djakarta Teater Platform di Graha Bhakti Budaya, Taman Ismail Marzuki
Pementasan teater I La Galigo arahan sutradara Robert Wilson di Ciputra Artpreneur Theater, Jakarta 03 Juli 2019. TEMPO/Nurdiansah
TEMPO/Nurdiansah
Kompleks Makam Sunan Gunung JATI di Desa Astana, Kecamatan Gunung Jati, Cirebon, Jawa Barat, November 2012.

Dari Makam ke Makam

George Quinn, ahli kebudayaan dan sastra Jawa dari Australian National University, menerbitkan buku baru: Bandit Saints of Java: How Java’s Eccentric Saints are Challenging Fundamentalist Islam in Modern Indonesia.

Iqra Edisi : Sabtu, 15 Juni 2019

Dari Dionysus sampai Ryuichi Sakamoto/Purnati Indonesia/Pinkan Veronique

Suzuki dan Tragedi Yunani

“Sejak zaman Yunani kuno, kriminalitas dan takdir menjadi pertanyaan besar teater,” kata Tadashi Suzuki menjawab pertanyaan seorang peserta acara “In Conversation with Tadashi Suzuki”, Sabtu, 18 Mei lalu, di Blue Room, Festival House, Singapura. Berumur 80 tahun, ia bisa tiba-tiba sangat ekspresif saat berdiskusi, lebih-lebih bila menerangkan tragedi Yunani. 

Seni Edisi : Minggu, 26 Mei 2019

Dari Dionysus sampai Ryuichi Sakamoto/Purnati Indonesia/Pinkan Veronique
Gamelan Sarioneng Parakan mengiringi penari dari Sanggar Tari Darma Giri Budaya Wonogiri, dalam perayaan 130 tahun Kampung Jawa di Paris.
Pentas Teater Pintu dengan judul Penjaga Rumah di Teater Salihara, Jakarta. Witjak Widhi Cahya/Salihara
Salah satu manuskrip Jawa di British Library, London. TEMPO/Seno Joko Suyono
London Book Fair

London Book Fair, Sebentar Lagi

LONDON Book Fair 2019 akan dihelat dua minggu lagi, 12-14 Maret mendatang. Setelah dalam Frankfurt Book Fair 2015 menjadi tamu kehormatan, kini, di London Book Fair, Indonesia secara prestisius terpilih menjadi Market Focus Country. Dua puluh penerbit Indonesia akan datang. Komite Buku Nasional juga akan membawa sekitar 450 buku penulis Indonesia. Semua dengan harapan agar di London banyak buku kita yang terbeli hak terjemahannya. Untuk memperkenalkan khazanah sastra dan intelektual Indonesia kepada penerbit-penerbit dunia, bekerja sama dengan British Council, sastrawan-sastrawan Indonesia pada Maret itu akan mendiskusikan beragam topik di berbagai tempat di London. Sebelum acara besar tersebut berlangsung, Komite Buku Nasional, yang ditunjuk pemerintah mengorganisasi keikutsertaan Indonesia dalam London Book Fair, menggelar serangkaian acara pendahuluan di London. Ikuti laporan Tempo mengenai persiapan Indonesia mengikuti London Book Fair 2019.

Intermezzo Edisi : Sabtu, 23 Februari 2019

Karya kartunis harian Bintang Timur, Sibarani, memparodikan Sjahrir (sedang mandi) dan Sumitro (memakai tong). TEMPO/Aditya Herlambang Putra
Adegan pembunuhan penyair Amir Hamzah dalam pentas Nyanyi Sunyi Revolusi di Gedung Kesenian Jakarta, 2 Februari 2019. TEMPO/Nurdiansah
Dr Andrea Acri./ Dok. Andrea Acri
Pentas Teater Koma dalam lakon Mahabarata, Asmara Raja Dewa, di Graha Bhakti Budaya, Taman Ismail Marzuki, Jakarta, 15 November 2018.
Monolog Suara-suara yang Tak Terlahir, Maria, dan Desdemona karya Christine Brückner di GoetheHaus, Jakarta, Kamis, 8 November. -TEMPO/Subekti
Cuplikan realitas virtual dalam pentas Frogman. -Dok. Curious Directive
Pentas Komunitas Poleleo di Taman Ismail Marzuki. -Gigih Ibnur

Song’i dan Tanggung Jawab Ais

BRAK. BRAK. Tiga kardus seukuran lemari es dua pintu itu tiba-tiba terjatuh. Dari dalamnya, terlihat masing-masing seorang aktor berupaya membebaskan diri dari plastik yang membungkus tubuhnya. Penonton sebelumnya tak tahu bahwa kardus di depan panggung prosenium Graha Bhakti Budaya itu berisi manusia. Mereka mengiranya hanya bagian properti biasa.

Teater Edisi : Jumat, 12 Oktober 2018

Teater Ghanta di Graha Bhakti Budaya. -Eva Tobing

Menghidupkan Ceramah Takdir Alisjahbana

Seseorang membawa alat rekam model kuno. Diletakkannya alat itu di lantai. Dan dari alat rekam tersebut muncul suara Sutan Takdir Alisjahbana. Suara itu bagian dari ceramah Takdir pada 10 April 1970 di Taman Ismail Marzuki, Jakarta, berjudul “Masyarakat Kebudayaan Dunia yang sedang Tumbuh dan Kedudukan Indonesia di Dalamnya”. Salah satu ceramah Takdir yang paling penting tentang modernitas.

Teater Edisi : Jumat, 12 Oktober 2018

Pentas Komunitas Berkat Yakin, Lear, dalam Pekan Teater Nasional di Jakarta, 7 Oktober 2018. -@evatobing1112/Dewan Kesenian Jakarta
Tadashi Suzuki -TEMPO/Seno Joko Suyono

Agave Hanya Kambing Hitam Politik

Umur saya sekarang 80 tahun. Saya merasa lebih muda setelah berkolaborasi dengan aktor-aktor Indonesia,” kata Tadashi Suzuki, lalu tersenyum, di depan para aktor dan keluarganya—serta penonton yang memberikan ucapan selamat di back stage seusai pementasan Dionysus malam kedua. Sutradara legendaris ini tampak senang. Aktor-aktor Indonesia, menurut dia, sudah sangat berusaha keras.

Seni Edisi : Jumat, 5 Oktober 2018

Pentas teater Dionysus di kompleks Candi Prambanan, Sleman, Yogyakarta. -ANTARA/Hendra Nurdiyansyah
Pementasan Instalasi Macet oleh Teater Kubur di Graha Bakti Budaya, Taman Ismail Marzuki, Jakarta, 14 September lalu. -Tempo/Nurdiansah

Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan