Selingan 3/3

Sebelumnya Selanjutnya
text

Umbu Tiada, namun Mengada

Penyair Bali Warih Wisatsana menceritakan pergaulannya dengan Umbu Landu Paranggi. Umbu, menurut dia, adalah pribadi yang bersahaja lahir-batin; tak ada rekayasa untuk memisteriuskan diri.

i Umbu Landu Paranggi (berdiri, kedua kanan) bersama Putu Wijaya dan seniman Bali./Dok. Putu Wijaya
Umbu Landu Paranggi (berdiri, kedua kanan) bersama Putu Wijaya dan seniman Bali./Dok. Putu Wijaya

SAYA bertemu pertama kali dengan Umbu Landu Paranggi di kantor Bali Post, Jalan Kepundung, Denpasar, sekitar Januari 1984, sebagai wartawan muda. Kala itu Umbu mengasuh dua halaman sastra budaya yang gayeng, guyub, dan hangat. Para penulis pemula dan penyair muda saat itu terbawa kompetisi kreativitas ala Umbu. Umbu mengelola rubrik puisi di Bali Post dengan membaginya ke jenjang-jenjang yang diibaratkannya kompetisi liga sepak bola.

P...


Reporter Tempo - profile - https://majalah.tempo.co/profile/tempo?tempo=163254088849


Sastra

Selingan 3/3

Sebelumnya Selanjutnya

Anda memiliki 1 free artikel untuk minggu ini. Dapatkan

4 artikel gratis setelah Register.