Pengembaraan Utuy Tatang Sontani dari Peking ke Moskow - Selingan - majalah.tempo.co | Situs Berita Online Indonesia - majalah.tempo.co

Selingan 2/2

Sebelumnya Selanjutnya
text

Kisah Sebuah Flat di Moskow

Setelah hampir sepuluh tahun menjadi eksil, Utuy Tatang Sontani baru diketahui keberadaannya. Saat itu keluarganya menganggap Utuy telah tiada.

i Son Diamar (kanan), Sudewi Martine (kedua kiri), dan istri  Utuy, Rd. Asiah Tedjakeraton (ketiga kiri), saat foto keluarga di acara pernikahan anak bungsu Utuy Tatang Sontani, di Jakarta, 1980./Dok. Keluarga
Son Diamar (kanan), Sudewi Martine (kedua kiri), dan istri Utuy, Rd. Asiah Tedjakeraton (ketiga kiri), saat foto keluarga di acara pernikahan anak bungsu Utuy Tatang Sontani, di Jakarta, 1980./Dok. Keluarga

KEBERADAAN Utuy Tatang Sontani di Moskow pertama kali diketahui oleh Ajip Rosidi, yang pada 1975, bersama D. Djajakusuma, diundang ke sana oleh Kementerian Kebudayaan Uni Soviet.

Awal 1970-an, Sudewi Martine, anak tiri Utuy, mendatangi Ajip untuk memberi tahu bahwa keluarga mendapat surat dari Utuy dengan cap pos Belanda. Namun, saat Ajip mengunjungi Negeri Kincir Angin pada 1972, tak ada secuil pun kabar soal Utuy. “Saat itu, keluarga bahkan menganggap Utuy sudah tiada,” kata Ajip.

Setiba di Moskow, Ajip didatangi Vilen Sikorsky di Kedutaan Besar Republik Indonesia. Penerjemah puisi “Aku” milik Chairil Anwar ke bahasa Rusia itu mengabarkan bahwa Utuy tengah berada di rumah sakit. Setelah bertemu dengan Ajip, Utuy mengatakan dia tidak sakit apa-apa. “Sekarang sudah sembuh karena sudah bisa ngomong bahasa Sunda.”


Ami Intoyo, 75 tahun, tokoh masyarakat Indonesia di Rusia, menyebutkan, saat pertama kali tiba di Moskow pada 1972, Utuy menumpang hidup di flat keluarganya. Ayah Ami, Profesor Intoyo, adalah orang kepercayaan Bung Karno yang dikirim ke Uni Soviet pada 1956 untuk mengajar bahasa Indonesia. Pada 1958, saat Konferensi Pengarang Asia-Afrika digelar di Tashkent, Utuy dan Intoyo, serta Pramoedya Ananta Toer dan Dodong Dwiparadja, adalah perwakilan delegasi Indonesia.

Mulanya kedatangan Utuy di Moskow disambut baik keluarga Intoyo. Tapi, setelah tinggal nyaris selama tiga bulan, dia dianggap merepotkan. “Bapak wafat setahun sebelum Utuy datang. Utuy tidak bekerja, tidak bisa berbahasa Soviet, sementara ibu juga hidup bersama tiga anak dan satu orang cucu,” ujar Ami. “Kepada Utuy, ibu menegaskan bahwa dia bukan pembantu,” tutur Ami menceritakan peristiwa puluhan tahun silam.

Untunglah, dalam kondisi begitu, Vilen Sikorsky—lewat Organisasi Pengarang Uni Soviet—berhasil mendapatkan satu flat cukup besar buat Utuy di bilangan Artekovskaya, sekitar 17 kilometer dari pusat kota. Selain itu, Utuy mendapat pekerjaan di Institut Kajian Asia-Afrika (ISAA), yang berlokasi di seberang Kremlin.

Kepada Ajip Rosidi, Utuy menitipkan pesan agar Rd. Asiah Tedjakeraton, istrinya, menyusul ke Moskow. Tapi pesan itu tak pernah terwujud. Sang istri memilih merawat dan membesarkan anak-anak mereka di Jakarta.

Meski demikian, dengan dalih menyaksikan Olimpiade, istri dan anak-anak Utuy berencana pergi ke Moskow pada 1980. Namun rencana tinggal rencana. Utuy meninggal pada 19 September 1979, tepat 10 bulan sebelum perhelatan olahraga akbar itu digelar.

ZULKIFLI SONGYANAN
2020-08-05 06:45:52

Sastra Utuy Tatang Sontani

Selingan 2/2

Sebelumnya Selanjutnya

Silahkan Login / Register untuk melanjutkan membaca artikel ini.
Anda akan mendapatkan 8 artikel gratis setelah Register.

Hubungi Kami :

Alamat : Gedung TEMPO, Jl. Palmerah Barat No.8, Jakarta Selatan, 12210

Informasi Langganan :

Email : cs@tempo.co.id

Telepon : 021 50805999 || Senin - Jumat : Pkl 09.00 - 18.00 WIB

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2525 | 0882-1023-2343 | 0887-1146-002 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Informasi Lainnya :

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2828 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Anda memiliki 3 free artikel untuk minggu ini. Dapatkan

8 artikel gratis setelah Register.