maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin

BRGM

Kepala BRGM: Tidak Semua Pantai Memerlukan Mangrove

Koordinasi dengan BRGM untuk penananam mangrove agar lokasi tepat sasaran

arsip tempo : 171932733769.

Koordinasi dengan BRGM untuk penananam mangrove agar lokasi tepat sasaran. tempo : 171932733769.

Kepala Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM), Hartono Prawiraatmaja mengapresiasi banyak pihak yang ingin menanam mangrove. Namun, dia berharap penanaman itu dikoordinasikan terlebih dahulu ke BRGM agar tidak salah sasaran. 

“Ada yang menanam di pasir, ya tidak hidup. Saya sampai mengirim surat kepada seluruh instansi, berterima kasih untuk kontribusinya menanam mangrove, dan memohon agar kalau ada penananam mangrove berkoordinasi dengan BRGM, agar lokasi tepat sasaran,” kata dia, beberapa waktu lalu. 

Mangrove dianggap sebagai bagian penting mitigasi tsunami. Selain itu, tanaman ini juga dinilai kuat untuk menahan atau setidaknya memperlambat saat tsunami menghantam daratan. Namun, menurut Hartono masih banyak yang belum tahu bahwa tidak semua pantai memerlukan mangrove. 

“Mangrove itu memerlukan persyaratan hidup. Pertama, dia harus kena pasang surut air laut,” kata Hartono. Jika air terus tergenang maka mangrove tidak bisa hidup. Sementara kadar garam tidak boleh terlalu rendah maupun terlalu tinggi. Mangrove juga tumbuh di wilayah yang bersubstrat lumpur. “Tanpa itu, tidak bisa hidup,” kata dia.

Lulusan Pascasarjana Pengelolaan Sumber Daya Alam dari Universitas Edinburgh, Inggris ini pun kemudian mengapresiasi upaya-upaya perusahaan yang melakukan Corporate Social Responsibility (CSR) dengan menanam mangrove. “Kami apresiasi dan sebaiknya tetap berkoordinasi dengan BRGM.” 

BRGM pun sempat mengalokasikan 15 ribu hektare untuk dialokasikan kepada perusahaan-perusahaan yang hendak menyalurkan CSR. Adapun PT Pertamina (Persero) menyumbang 2.500 hektare, PT Indika Energy Tbk 2.500 hektare, dan PT Freeport Indonesia sebanyak 10 ribu Hektare. 

Menurutnya, ada tiga jenis perusahaan terkait kepeduliannya terhadap mangrove. Pertama, perusahaan yang memang ingin melakukan CSR dengan menanam mangrove. Perusahaan ini sesungguhnya tidak memiliki kewajiban untuk mengurangi emisi. Kedua, perusahaan tambang yang melakukan penanaman mangrove dikarenakan kewajibannya untuk mengurangi emisi seperti perusahaan batubara dan nikel. 

Sementara ketiga, perusahaan yang menanam mangrove untuk investasi. Perusahaan, kata Hartono, menginvestasikan uangnya untuk membeli hutan mangrove yang karbonnya dihitung dan bisa dikompensasikan ke pemilik industri yang mengeluarkan emisi. 

Menurut Hartono, banyak perusahaan yang tertarik untuk berinvestasi untuk hutan mangrove. Hutan itu tidak diubah peruntukannya dan hanya diambil karbonnya. Untuk investasi ini, katanya, dapat melalui Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). 

Berita Lainnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 23 Juni 2024

  • 16 Juni 2024

  • 9 Juni 2024

  • 2 Juni 2024


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan