Aksi Serikat Buruh Antisipasi Model Ekonomi Baru - Financial Times - majalah.tempo.co ‚Äč

Financial Times 1/1

Sebelumnya
text

Pemberontakan Serikat Buruh Era Milenial


Dengan kemunculan sistem pasar tenaga kerja fleksibel yang kini kian marak, terlebih di kalangan pekerja migran dan pekerja muda, kelompok serikat baru berkembang menuntut upah lebih tinggi dan promosi status pekerja.

Edisi : 1 Februari 2020
i Demonstrasi serikat buruh di Paris, Prancis, 26 Desember 2019. Reuters/Gonzalo Fuentes
Demonstrasi serikat buruh di Paris, Prancis, 26 Desember 2019. Reuters/Gonzalo Fuentes
  • Perubahan pasar tenaga kerja yang dipicu disrupsi digital memaksa serikat buruh mengubah taktik gerakan mereka
  • Gerakat serikat pekerja baru kini lebih radikal dan konfrontatif, tak segan melakukan pemogokan
  • Banyak serikat pekerja lama yang sudah mapan merasa terancam dengan kemunculan serikat baru ini

Loreta Younsi sudah bekerja sebagai staf kebersihan di Rumah Sakit St Mary di pusat London selama 12 tahun ketika dia bergabung dengan sebuah serikat pekerja baru dan mengikuti aksi mogok pertamanya.

Selama sembilan hari pada Oktober 2019 lalu, ia dan rekan-rekannya yang merupakan karyawan dari perusahaan alih daya atau outsourcing Sodexo berdiri di depan rumah sakit dengan spanduk bertuliskan: “Kami bukan kotoran yang kami bersihkan.” Dengan pukulan drum dan megafon, mereka mengecam upah rendah, mengubah protes menjadi pesta dengan makanan dan musik. Mereka lalu memaksa diselenggarakannya rapat dewan untuk membahas tuntutan mereka.

“Kami harus terus mengetuk. Tidak ada yang memperhatikan kami,” katanya. "Tapi jika kamu bersuara lantang, mereka pasti mendengarmu."

Seorang petugas kepolisian mengamankan seorang pria yang ikuti aksi unjuk rasa yang digelar oleh sejumlah buruh dalam memperingati hari wafatnya pemimpin serikat kerja, Juan Pablo Jimenez, di Santiago, Chile, 21 Februari 2017. REUTERS


Petugas kebersihan di St Mary’s merupakan anggota United Voices of the World (UVW), sebuah serikat pekerja baru yang kebanyakan beranggotakan para pekerja migran. Demonstrasi mereka identik dengan aksi khas UVW: heboh, berisik, konfrontatif, dan tanpa kompromi, dipimpin oleh para pekerja yang cemas akan pekerjaan dan berupah rendah.

Setelah Younsi dan rekan-rekannya turun ke jalan, Imperial College Healthcare NHS Trust, badan yang menjalankan Rumah Sakit St. Mary’s, berencana menaikkan upah minimum mereka dari £8,21 hingga memenuhi standar upah hidup di London yakni £10,75 saat ini, dan menangguhkan proses pembaruan kontrak outsourcing. Para pekerja saat ini menunggu keputusan tentang permintaan utama mereka, yaitu mempromosikan mereka menjadi staf internal atau in-house staff NHS. Tawaran apa pun yang kurang dari itu, kata mereka, akan menghasilkan demo lain.

Serikat pekerja pemula merupakan salah satu tren ekonomi modern saat ini, seperti yang terjadi di Inggris. Dengan kemunculan sistem pasar tenaga kerja fleksibel di mana pihak perusahaan mengontrak pekerja independen untuk jangka waktu pendek atau disebut juga "gig economy" yang kini menjadi kian  umum, terlebih di kalangan pekerja migran dan pekerja muda, kelompok serikat baru berkembang demi memenuhi permintaan kantor mereka dengan sedikit perlindungan. Dalam prosesnya, mereka meninggalkan serikat pekerja konvensional yang selama ini berjuang melindungi wilayah mereka.

FT

Sejak didirikan pada 2014, UVW telah mengorganisir lebih dari 20 kantor dan memenangkan kontrak pekerja internal, kenaikan upah atau tunjangan sakit di beberapa organisasi termasuk Daily Mail Group, Royal Borough of Kensington and Chelsea, dan London School of Economics. UVW saat ini memiliki lebih dari 3.000 anggota dan mengklaim menarik lebih dari 200 anggota setiap bulan. Serikat saudaranya, Serikat Buruh Independen Inggris Raya atau Independent Workers’ Union of Great Britain (IWGB), memiliki 4.800 anggota dan telah memenangkan sidang yang menuntut klasifikasi pengemudi Uber sebagai "mitra" di pengadilan serta kenaikan gaji dan hak pengakuan untuk serikat kurir.

Demonstran rompi kuning di Paris, 8 Desember 2018. REUTERS/Stephane Mahe

Sekretaris jenderal IWGB Jason Moyer-Lee percaya bahwa ruang lingkup bagi serikat pekerja seperti miliknya bisa tumbuh sangat besar. "Orang-orang sangat menginginkan representasi untuk mengubah kondisi mereka," ujarnya.

Asosiasi buruh kecil konfrontasional ini selama beberapa dekade ditolak oleh organisasi kantor dan serikat pekerja yang mainstream — bahkan saat serikat pekerja yang lebih besar sudah menikmati pengaruh besar partai Buruh dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2018, sebanyak 23,4 persen karyawan di Inggris merupakan anggota serikat pekerja, setengah dari jumlah anggota tertinggi tahun 1979.

Pada saat yang sama, pertumbuhan kontrak gig economy yang tidak stabil telah mengubah dunia pekerjaan. Kongres Serikat Buruh (Trade Unions Congress), federasi serikat pekerja Inggris, memperkirakan bahwa sekitar satu dari sembilan pekerja Inggris yang mencapai 3,8 juta orang sekarang bekerja tidak tetap, dengan kontrak tanpa jam kerja, bekerja sebagai agen atau wirausaha dengan upah rendah.

Sementara serikat pekerja baru telah mencetak sukses besar, mereka menghadapi tantangan baik dari kelompok outsourcing dan perusahaan gig economy, seperti Uber dan Deliveroo, yang berusaha mengganggu organisasi pekerja dan menyangkal status karyawan mereka; dan dari serikat pekerja utama yang curiga terhadap taktik mereka. Kedua faktor tersebut dapat menghambat kemampuan mereka untuk tumbuh.

Michael Dooley, seorang staf pengembangan keanggotaan untuk sebuah serikat yang berumur 130 tahun dan memiliki 630.000 anggota bernama GMB, mengatakan serikatnya fokus membangun basis keanggotaan di St Mary’s. Menurutnya, UVW terlalu cepat melakukan mogok kerja meski risikonya signifikan, seperti kehilangan upah berhari-hari dan kampanye yang gagal.

"Siapkan pasukan Anda terlebih dahulu, selanjutnya pasukan Anda akan memimpin," katanya. “Kami tidak akan mengambil aksi industri yang serius sampai kami memiliki jumlah yang cukup untuk membuat kejutan pendek dan tajam."

 ***

Seorang demonstran menggunakan masker untuk melindugi diri dari gas air mata saat bentrok dengan polisi ketika aksi Hari Buruh Internasional di Paris, Prancis, 1 Mei 2017. REUTERS/Gonzalo Fuentes



“Precariat” adalah  sebuah istilah yang dipopulerkan oleh ekonom Guy Standing, yang berarti memiliki sedikit atau tidak bermanfaat sama sekali dalam pekerjaan yang cenderung hanya diatur kontrak tidak permanen dan upah rendah. Mereka harus selalu on-call dan tidak pernah dijamin dapat  penghasilan memadai.

FT

Selama ini, kelompok buruh ini cenderung kurang terorganisir. Keanggotaan serikat pekerja di Inggris cenderung didominasi pekerja tetap dengan penghasilan menengah, penuh waktu, profesional, dan 77 persen anggotanya berusia lebih dari 35 tahun. Di seluruh negara anggota OECD, keanggotaan serikat pekerja terjun bebas dari hampir 30 persen menjadi 16 persen sejak 1985, dan orang-orang yang memiliki pekerjaan “non-standar”, termasuk mereka yang memiliki kontrak jangka tetap atau pekerja sementara, 50 persen lebih kecil kemungkinannya untuk menjadi anggota dibandingkan pekerja lain.

Tapi saat ini, serikat pekerja terbesar di Inggris berusaha merespons dunia yang terus bergerak. Tahun lalu, GMB memberikan tunjangan liburan, memperbaiki struktur pembayaran dan perwakilan untuk kurir yang bekerja untuk Hermes, perusahaan pengiriman. Pada 2008, Unison memenangkan London Living Wage untuk para tukang pembersih di SOAS, bagian dari London University, dan kedua serikat pekerja itu mewakili pekerja bergaji rendah di St Mary's bersama UVW.

Meski begitu, Younsi meyakini bahwa serikat pekerja besar tidak berbuat banyak untuk petugas kebersihan, bahkan jika mereka termasuk anggotanya. "Mereka tidak mengadakan pertemuan," katanya. "Mereka hanya mengambil uang orang dan menghilang."

Dooley membantah dan berujar ini "sama sekali tidak benar". Dia mengklaim bahwa GMB diam-diam membangun keanggotaan yang kuat yang mampu memenangkan kampanye.

Anggota Serikat Buruh Tunisia (UGTT) menyalakan flare sambil mengibarkan bendera saat melakukan aksi Hari Buruh Internasional di Tunis, Tunisia, 1 Mei 2017. REUTERS/Zoubeir Souissi

Tapi banyak aktivis yang juga menunjukkan kekecewaan yang sama dengan Younsi. Salah satu pendiri UVW, Petros Elia, mengatakan dia mendirikan serikat baru karena serikat lain tidak mengubah pendekatan mereka untuk pekerja di luar sektor tradisional yang mereka bantu. Pekerja seperti Younsi menghadapi tantangan besar jika mereka ingin berserikat. Mereka sering bekerja di lokasi yang berbeda pada jam-jam sepi, tanpa kontak lain di luar aplikasi. Kontrak tidak jelas membuatnya mudah digantikan. Banyak juga pekerja migran yang memiliki keterbatasan bahasa, dan bekerja lebih dari satu pekerjaan bagi mereka adalah hal biasa.

UVW dan IWGB menyesuaikan taktik mereka untuk para tenaga kerja yang tak menentu ini. Mereka membuka warung agar para petugas kebersihan dapat minum kopi dan bertemu kolega lain saat mereka menyelesaikan shift mereka jam 7 pagi. Pertemuan yang diadakan tidak sekadar untuk hal-hal bisnis tetapi juga menjadi kelas bahasa, penitipan anak, musik, makanan, permainan, dan klinik hukum. Aksi mogok dilakukan dengan ceria dan ramai, biasanya dengan soundtrack musik Amerika Latin dan suar asap merah. Pidato, kasus, dan kegiatan komunitas dilakukan dalam bahasa Inggris dan Spanyol, dan para anggota didorong untuk aktif dan memimpin kampanye dengan cepat.

Mereka juga mengambil pendekatan tanpa kompromi terhadap tuntutan mereka. Kedua serikat pekerja bergerak cepat dalam melakukan aksi mogok, seringkali dengan menghentikan pekerjaan beberapa ratus karyawan secara singkat bersamaan dengan protes demi menghasilkan gebrakan media sosial dan memberikan tekanan publik kepada majikan. IWGB juga menggunakan litigasi sebagai salah satu strateginya. Pada 2016, IWGB berhasil menantang upaya mendefinisikan pengemudi Uber sebagai kontraktor independen.

"Kami memberi tahu pekerja bahwa mereka perlu mengambil tindakan, tindakan yang serius,  yang berulang sampai mereka menang," kata Elia. “Tuntutan yang kami buat tidak bisa dinegosiasikan. Kami menginginkan semua yang kami minta. ”

Uber, yang mengajukan banding atas keputusan tersebut di Mahkamah Agung, mengatakan "pusat layanan kami mengedepankan para pengemudi dan fokus kami adalah bagaimana membuat pengalaman mereka lebih baik", sementara Deliveroo mengatakan "pengendara kami memiliki suara yang kuat di dalam perusahaan dan model kerja kami yang fleksibel didasarkan pada umpan balik langsung dari mereka.”

Rute konfrontatif para serikat pekerja baru ini memperlihatkan bahwa negosiasi mereka berbeda dengan negosiasi yang dilakukan oleh serikat pekerja lama yang sudah mapan. IWGB dan UVW juga bersikap ambivalen tentang mekanisme perjanjian kerja bersama, yang mewajibkan pengusaha untuk bernegosiasi langsung dengan serikat pekerja: sejauh ini mereka hanya memiliki dua perjanjian di antara mereka. Elia menggambarkan fokus pada perjanjian semacam itu hanya akan mengalihkan sumber daya mereka dari taktik tekanan tinggi yang memaksa para bos untuk datang ke meja dan bernegosiasi.

 ***

Sejumlah perusahaan teknologi informasi besar mulai membuka peluang bagi tenaga kerja yang memiliki keahlian coding. Ijazah formal bukan lagi patokan.

Untuk serikat pekerja mapan dengan anggota lebih dari 1 juta orang, pendekatan berangasan dari serikat pekerja pemula membuat mereka tidak nyaman. Becky Wright dari serikat pekerja ternama Unions21 mengatakan serikat yang tidak memiliki perjanjian kerja bersama dan mengambil tindakan konfrontatif hanya akan membawa risiko bagi para anggotanya.

“Perundingan bersama itu penting. Jika Anda menginginkan pendekatan jangka panjang untuk hubungan industrial, Anda memerlukan pendekatan itu,” ujarnya.

Perbedaan metode itu menimbulkan ketegangan di lapangan. Di University College London, IWGB mewakili beberapa ratus petugas kebersihan dan penjaga keamanan, tetapi pengusaha menolak untuk bernegosiasi dengan mereka dan hanya ingin berbicara dengan serikat pekerja yang diakui secara resmi, Unison.

FT



Setelah IWGB mengumumkan aksi mogok Oktober lalu, menuntut diakhirinya kesenjangan dalam manfaat kerja seperti pensiun dan pembayaran uang sakit antara staf internal dan outsourcing staf, UCL mengumumkan akan memenuhi permintaan mereka dalam waktu dua tahun. Tetapi sementara IWGB menyatakan kemenangan parsial, Unison dan UCL mengumumkan bahwa perubahan tersebut adalah hasil dari negosiasi di antara mereka sendiri, tidak menyebutkan peran serikat kecil yang telah menekan perusahaan.

Saat petugas kebersihan dan penjaga keamanan IWGB mendemo UCL pada pagi yang dingin membeku November lalu, mereka sebenarnya mendorong percepatan perbaikan dua tahun yang diusulkan oleh universitas itu. Para pekerja mengatakan serikat buruh baru telah mengubah kehidupan mereka. Masalah yang macet di manajemen menengah langsung naik ke atas, dan para pekerja menumbuhkan rasa kepercayaan diri mereka.

“Unison tidak pernah mengibarkan bendera di sini,” kata Adam Lunat, seorang penjaga keamanan. "Mereka lebih sering hanya bertemu, berbicara dan makan." Rekannya, Bendor Ansa-Otu menyetujui itu. Serikat pekerja yang baru, katanya, "dipandang sedikit lebih radikal" dan telah "terpinggirkan". Dia berharap universitas akan bernegosiasi langsung dengan IWGB, yang meningkatkan kampanye demi mendorong pengangkatan staf outsourcing menjadi internal staf.

Moyer-Lee dari IWGB mengutip Justice for Janitors sebagai inspirasi bagi serikat pekerja baru di London. Gerakan sosial di Amerika Serikat itu  menggunakan aksi langsung dan "taktik ekstralegal" seperti menutup jalan dan kantor balai kota untuk mendapatkan kenaikan upah yang signifikan dan memperbaiki kondisi kerja pada 1990-an.

Aksi Rompi Kuning di Prancis Berlanjut

"Kami tidak akan menang jika kami mematuhi hukum," kata Stephen Lerner, yang mencetuskan kampanye sebagai cabang dari Serikat Pekerja Layanan Internasional atau Services Employees International Union, sebuah serikat yang lebih besar.

Di St Mary's, Younsi yang mengorganisir protes beberapa bulan setelah bergabung dengan serikat pekerja mengatakan ia menikmati tanggung jawabnya di UVW. “Kami menjadi keluarga. Jika kami kecewa, kami merasakannya bersama sebagai suatu kelompok," katanya. “Saya benar-benar merasa seperti bekerja dengan serikat pekerja. Pekerjaan saya tidak membosankan lagi. Ini adalah kehidupan sosial. "

Imperial College Healthcare NHS Trust mengatakan "selalu berkomitmen untuk menciptakan kondisi kerja yang baik untuk semua karyawan." Sodexo berujar: “Kami mendengarkan kekhawatiran staf di St Mary’s tentang gaji dan kondisi mereka. Kami telah memastikan bahwa semua staf kami berhak atas tunjangan lapangan kerja standar dan dengan perjanjian Trust, membayar semua orang setidaknya dengan upah hidup di London."

 ***

Ribuan peserta aksi May Day berbaris sepanjang jalan di kota Los Angeles, (1/5). Dalam perayaan hari buruh internasional ini mereka menuntut reformasi kebijakan imigrasi di Amerika. (AP Photo/Jae C. Hong)

Menurut pendiri UVW, serikat pekerja baru ingin menunjukkan bahwa pekerja tidak tetap juga memiliki kekuatan untuk memenangkan perbaikan bagi diri mereka sendiri dan orang lain. Mungkin yang paling penting di mata Elia, aksi langsung menyatukan mereka dengan pekerja lain.

Ketika St Mary mogok pada tahun lalu, hal itu dilakukan sebagai bagian dari tindakan terkoordinasi dengan semua staf bergaji rendah di Kementerian Kehakiman, ITV dan Channel 4, Royal Parks dan Greenwich University. Pada 2017, ketika IWGB membawa Uber ke pengadilan atas hak-hak pekerja, hal itu disebut di media sebagai upaya “pekerja tidak tetap untuk menyerang balik”. Aksi mereka membuat pengemudi persewaan swasta, kurir, petugas keamanan dan pekerja bergaji rendah lainnya berada dalam solidaritas. 

FT

Anggota-anggota ini bergabung dengan pekerja di berbagai sektor. UVW baru-baru ini meluncurkan cabang untuk pekerja di sektor arsitektur dan hukum serta industri seks. IWGB sekarang mengorganisir pekerja pengasuh anak, dan memiliki cabang untuk produser video game.

Dengan tidak adanya potensi kekurangan anggota yang bergaji rendah dan tidak stabil, keanggotaan kedua serikat sangat mungkin untuk tumbuh secara signifikan, membawa sejumlah besar masalah di tempat kerja dan hubungan  jangka panjang dengan perusahaan, yang akan membentuk perkembangan mereka sebagai serikat.

Jamie Woodcock, seorang akademisi dan peneliti pekerjaan tidak tetap, juga anggota IWGB dan UCU, sebuah serikat pekerja yang jauh lebih besar untuk staf akademik, menganggap serikat pekerja seperti UVW sebagai "laboratorium", di mana anggota dapat mengambil risiko dan menantang status quo.

Pada November 2019, puluhan ribu anggota UCU melakukan aksi mogok dan demonstrasi di universitas-universitas di seluruh Inggris sebagai bagian dari perselisihan panjang mengenai pensiun dan beban kerja. Pada hari terakhir pemogokan, di UCL, staf akademik yang juga marah dengan gaji rendah, kontrak tidak aman dan beban kerja berlebih-- berdiri di garis depan bersama staf keamanan dan petugas kebersihan.

"Ini menunjukkan kepada orang-orang bahwa mereka dapat melakukan banyak hal di tempat kerja," kata Woodcock tentang fenomena serikat model baru ini. "Mereka menjadi contoh kuat tentang bagaimana kita semua bisa melakukannya."

Artikel ini pertama kali diterbitkan Financial Times pada Januari 2020

Penerjemah: Dewi Elvia M.

2020-04-08 20:08:56

Serikat Buruh

Financial Times 1/1

Sebelumnya

Silahkan Login / Register untuk melanjutkan membaca artikel ini.
Anda akan mendapatkan 8 artikel gratis setelah Register.

Hubungi Kami :

Alamat : Gedung TEMPO, Jl. Palmerah Barat No.8, Jakarta Selatan, 12210

Informasi Langganan :

Email : cs@tempo.co.id

Telepon : 021 50805999 || Senin - Jumat : Pkl 09.00 - 18.00 WIB

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2525 | 0882-1023-2343 | 0887-1146-002 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Informasi Lainnya :

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2828 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Anda memiliki 3 free artikel untuk minggu ini. Dapatkan

8 artikel gratis setelah Register.