Selingan 2/2

Sebelumnya Selanjutnya
text

Rancage tanpa Ajip

Anugerah Sastera Rancage digelar untuk ke-33 kali. Berharap dapat terus bertahan meski perintisnya, Ajip Rosidi, telah wafat.

i Selingan
Selingan

BEBERAPA bulan sebelum mangkat pada 29 Juli 2020, salah satu yang menjadi bahan pikiran sastrawan Ajip Rosidi adalah agenda tahunan Anugerah Sastera Rancage. Ajip merintis penghargaan untuk karya sastra berbahasa daerah itu pada 1989 dan terus konsisten menggelarnya setiap tahun. Sering kali Ajip merogoh kocek pribadi untuk mendanai perhelatan tersebut. “Beberapa bulan sampai menjelang wafat, via telepon beliau selalu menyuruh untuk menghitung keseluruhan biaya acara Hadiah Rancage,” ujar Wakil Ketua Yayasan Kebudayaan Rancage Etti R.S. lewat wawancara tertulis.

Acara pemberian penghargaan selalu digelar pada 31 Januari setiap tahun, bersamaan dengan hari kelahiran Ajip. Menurut Etti, untuk acara dua tahun terakhir, 2020 dan 2021, pergelaran Rancage sepenuhnya didanai dengan uang pribadi Ajip. Kekeraskepalaan Ajip untuk terus menggelar acara ini tanpa putus setiap tahun, sekalipun bantuan donatur tak mencukupi, bertujuan memberi contoh bahwa konsistensi dalam pemberian anugerah itu penting untuk keberlangsungan budaya. “Terutama (contoh) kepada pemerintah. Selama ini tidak ada satu hadiah pun yang diberikan pemerintah secara kontinu tanpa jeda,” ujar Etti, yang juga merupakan sastrawan Sunda pemenang Anugerah Rancage.

Tahun ini, untuk pertama kalinya Anugerah Sastera Rancage digelar tanpa kehadiran Ajip. Ada sedikit haru yang terasa saat Ketua Yayasan Kebudayaan Rancage Titi Surti Nastiti, yang juga putri Ajip, membuka acara yang disiarkan langsung lewat kanal YouTube pada 31 Januari lalu. “Untuk pertama kali, pengumuman ini tanpa kehadiran penggagas. Kami tentu berduka, tapi ada hal penting yang ditinggalkan beliau, yaitu warisan budaya,” ujar Titi dalam pengantarnya.

Ajip memprakarsa hadiah untuk karya sastra berbahasa daerah ini setelah teman-temannya menggelar acara ulang tahun ke-50 Ajip di Gedung Merdeka, Bandung, pada 31 Januari 1988. Perayaan itu mengusik hatinya karena merasa berutang budi kepada orang Sunda.

Ajip kemudian ingin memberi hadiah kepada para pengarang Sunda sebagai tanda terima kasih. Seluruh acara murni didanai oleh Ajip dan dia sendiri pula yang menilai karya-karya sastra Sunda. Etti menuturkan bahwa Ajip menyimpan harapan agar pemberian hadiah itu dapat mendorong pemerintah untuk membeli karya para pemenang dan dibagikan ke sekolah-sekolah di Jawa Barat. Ajip ingin pengarang dapat memperoleh royalti memadai dan hidup lebih sejahtera. “Tapi harapan Ajip Rosidi itu tak terwujud hingga sekarang,” tutur Etti.

Pembukaan acara penganugerahan Sastera Rancage 2021 yang disiarkan secara online. Youtube/Merajut Indonesia

Selama lima tahun pertama, uang hadiah sebesar Rp 1 juta kepada setiap pemenang dirogoh dari kocek Ajip sendiri. Nilai penghargaan membesar ketika Ajip bersama dengan, antara lain, Erry Riyana Hardjapamekas dan Edi S. Ekadjati mendirikan Yayasan Kebudayaan Rancage pada 23 Maret 1993 di Bandung. Pada tahun itu juga mulai diberikan Hadiah Samsudi untuk pengarang buku anak berbahasa Sunda. Setelah sastra Sunda dan Jawa, hadiah Rancage pun kemudian diberikan kepada pengarang Bali, Batak, Banjar, Lampung, dan Madura. Hingga tahun ini, Rancage telah memberikan penghargaan kepada 122 judul buku sastra dalam berbagai bahasa daerah.

Meski tanpa keberadaan Ajip, perhelatan Rancage tahun ini justru menjadi yang pertama dihadiri secara virtual oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim serta Direktur Jenderal Kebudayaan Hilmar Farid. “Sejak 1989, baru sekali ini diberi kata sambutan oleh Menteri yang bertanggung jawab di bidang kebudayaan,” ucap Erry Riyana Hardjapamekas, Ketua Dewan Pembina Yayasan Kebudayaan Rancage.

Kehadiran para birokrat kebudayaan itu diharapkan Erry dapat menjadi energi positif demi kelangsungan Anugerah Rancage. Erry mengimbau pemerintah memastikan kelestarian bahasa dan sastra daerah dengan membuat legislasi untuk memasukkan pelajaran bahasa daerah sebagai kurikulum nasional. “Serta sigap membantu agar karya sastra pemenang Rancage dapat dimanfaatkan, dibaca, dan diapresiasi masyarakat luas,” kata mantan wakil ketua Komisi Pemberantasan Korupsi itu.

Anugerah Rancage dipastikan akan tetap berlangsung meskipun Ajip telah tiada. “Sepanjang masih ada buku sastra daerah yang diterbitkan, hadiah akan terus diberikan,” tutur Ketua Yayasan Kebudayaan Rancage Titi Surti Nastiti, yang juga putri mendiang Ajip.

MOYANG KASIH DEWIMERDEKA, ANWAR SISWADI (BANDUNG)

Reporter Moyang Kasih Dewi Merdeka - profile - https://majalah.tempo.co/profile/moyang-kasih-dewi-merdeka?moyang-kasih-dewi-merdeka=161847523999


Sastra

Selingan 2/2

Sebelumnya Selanjutnya

Anda memiliki 1 free artikel untuk minggu ini. Dapatkan

4 artikel gratis setelah Register.