maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin


Kala Alam Menebar Kutukan

Minggu, 1 Januari 2023

Beribu bencana terjadi sepanjang 2022. Tak lepas dari kebijakan yang mengabaikan lingkungan.

Kala Alam Menebar Kutukan. tempo : 167552253248

BUMI sedang tidak baik-baik saja. Sepanjang 2022, bencana terjadi di mana-mana. Krisis iklim, anomali cuaca, lalu bencana. Itulah urut-urutan yang kian akrab di telinga kita. Anehnya, mereka yang punya kesempatan menunda kehancuran bumi masih banyak yang bermain sandiwara.

Entah sudah berapa kali para pemimpin negara dunia berkumpul di acara seperti konferensi perubahan iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP). Mereka terus merapalkan konsep net zero emission (NZE) untuk mengatasi krisis iklim, yang disepakati dalam COP21 di Paris pada 2015. Indonesia termasuk negara yang ikut meneken Perjanjian Paris yang mengartikan NZE sebagai kondisi ketika emisi yang dilepas ke atmosfer tidak melebihi emisi yang kembali diserap bumi.

Tahun ini, dalam COP27 di Sharm el-Sheikh, Mesir, para pemimpin dunia kembali mengumbar komitmen untuk mengurangi emisi, atas usaha tiap negara atau dengan bantuan dunia internasional. Tapi, setelah konferensi bubar, seperti biasa, tak pernah ada yang benar-benar melaksanakan atau menagih janji-janji tersebut.

Di panggung depan, para pemimpin dunia terus mengumbar janji untuk menyelamatkan bumi. Tapi, di panggung belakang, tak sedikit dari mereka yang membiarkan perusakan alam yang membabi buta, atas nama kepentingan ekonomi tiap negara. Walhasil, bumi pun kian merana.

Khusus di Indonesia, selama 2022 saja Badan Nasional Penanggulangan Bencana mencatat lebih dari 3.500 kejadian bencana. Banjir mendominasi dengan 1.504 kejadian, disusul cuaca ekstrem (1.042), tanah longsor (633), serta kebakaran hutan dan lahan (251). Banjir, tanah longsor, dan kebakaran hutan adalah bencana yang—disadari atau tidak—diperparah oleh ulah manusia.

Bagi manusia rakus, hutan adalah sumber uang semata, bukan ruang hidup atau ruang sosial. Mereka membabat hutan dan menjual kayunya, lalu mengeruk nikel atau menambang emasnya. Kecepatan manusia menggasak bumi jauh melebihi kemampuan untuk merehabilitasinya.

Lihatlah ambisi pemerintah menjadikan Indonesia sebagai produsen utama baterai mobil listrik dunia. Demi ambisi itu, pemerintah melegalkan deforestasi di Sulawesi dan Maluku Utara. Pemerintah memberikan izin kepada lebih dari 250 perusahaan untuk menambang nikel di hutan-hutan dan mengundang investor Cina membangun smelter. Pemerintah juga membujuk bos Tesla, Elon Musk, untuk mengembangkan mobil listrik di Indonesia. Dengan mobil listrik, emisi karbon di perkotaan diharapkan berkurang. Namun, di daerah kaya nikel seperti Sulawesi dan Maluku, penyerapan karbon otomatis berkurang karena hutannya terus dibabat.

Proyek ibu kota negara (IKN) baru di Kalimantan Timur mengidap masalah serupa. Pemerintah berjanji membangun kawasan IKN dengan bahan material ramah lingkungan. Pada saat yang sama, pemerintah membolehkan penebangan pohon di sana. Kontradiksi juga tampak pada upaya pemerintah mengganti bahan bakar pada pembangkit listrik tenaga uap batu bara dengan pelet kayu hasil menebang pohon.

Maka jangan salahkan aktivis lingkungan yang menyamakan klaim pemerintah seperti itu dengan greenwashing alias taktik pemasaran yang berpura-pura pro-lingkungan. Bila kepura-puraan itu tak dihentikan, “kutukan alam” bisa terus menjelma dalam pelbagai bencana lingkungan.

Artikel:

Newsletter

Dapatkan Ringkasan berita eksklusif dan mendalam Tempo di inbox email Anda setiap hari dengan Ikuti Newsletter gratis.

Berita Lainnnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 29 Januari 2023

  • 22 Januari 2023

  • 15 Januari 2023

  • 8 Januari 2023


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan