Di Balik Pembatalan Rencana Penjualan Saham Perdana (IPO) Ant Group, fintech milik Jack Ma - Internasional - majalah.tempo.co | Situs Berita Online Indonesia - majalah.tempo.co

Internasional 2/3

Sebelumnya Selanjutnya
text

Menghadang Semut di Tirai Bambu

Pemerintah Cina mendadak menghentikan penjualan saham perdana anak usaha Alibaba, Ant Group. Pernyataan pendiri Alibaba, Jack Ma, dinilai menyinggung Presiden Xi Jinping.

i Kantor pusat anak perusahaan Alibaba, Ant Group, di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, Cina, Oktober lalu. REUTERS/Aly Song
Kantor pusat anak perusahaan Alibaba, Ant Group, di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, Cina, Oktober lalu. REUTERS/Aly Song
  • Penjualan saham perdana Ant Group, perusahaan teknologi finansial milik Alibaba, dihentikan pemerintah Cina dengan mendadak. .
  • Pemerintah Cina mengaku pembatalan terkait rencana memperketat regulasi bisnis fintech yang juga menjadi inti usaha perusahaan Jack Ma.
  • Ant Group dinilai bisa mendisrupsi sistem finansial Cina yang dikendalikan pemerintah jika diizinkan go public dan meraup modal besar-besaran. .

HARI-HARI Jack Ma belakangan ini pasti naik-turun seperti roller coaster. Pada awal November lalu, miliarder Cina dan pendiri perusahaan e-commerce Alibaba ini sudah bersiap menambah pundi-pundi kekayaannya berkali-kali lipat. Penjualan saham perdana Ant Group Co, perusahaan teknologi finansial miliknya, di bursa saham Hong Kong dan Shanghai, disebut-sebut bakal menjadi yang terbesar di dunia. Namun semua prediksi itu buyar setelah  pemerintah Cina mendadak menghentikan penjualan saham Ant Group. Peruntungannya kian terpuruk setelah nilai saham Alibaba anjlok 12 persen akibat insiden ini.

Keputusan pemerintah Cina itu membuat pelaku pasar saham di seluruh dunia geger. Kebijakan Beijing itu dinilai sebagai sinyal bahwa setiap rencana pengembangan sektor finansial harus direstui Presiden Xi Jinping dan Partai Komunis Cina. “Partai menunjukkan kekuatannya,” ujar pakar kebijakan fiskal Cina, Victor Shih, seperti dilaporkan The Japan Times.

Menurut Shih, Jack Ma memang bisa saja mendapatkan keuntungan luar biasa dari penjualan saham perdana Ant alias si semut. Namun hal itu tak akan pernah sebanding dengan kekuasaan dan pengaruh yang dimiliki Partai Komunis Cina di Negeri Tirai Bambu. “Partai Komunis Cina mengendalikan kekuatan ekonomi terbesar kedua di dunia,” tutur Shih yang juga merupakan pakar ilmu politik ekonomi dari Universitas California, San Diego, Amerika Serikat.

Perintah penghentian penjualan saham Ant Group ditengarai datang langsung dari Presiden Cina Xi Jinping. Seorang petinggi perusahaan Cina, seperti dilaporkan Nikkei, menyebutkan pemerintah Cina tak melihat Ma sebagai pebisnis yang visioner. Ma dianggap parasit dalam sistem finansial Cina. “Dia juga dipandang sebagai simbol ketidaksetaraan pendapatan dan kesenjangan kekayaan,” ucapnya.

Dibentuk sebagai cabang usaha Alibaba sekitar 10 tahun lalu, Ant Group merilis pengumuman bakal menjual sahamnya pada Agustus lalu. Salah satu produk andalan milik Ant adalah aplikasi pembayaran Alipay yang kini digunakan lebih dari 730 juta orang setiap bulannya. Selain soal pembayaran, Alipay menjadi andalan penggunanya untuk mendapatkan pinjaman, mengelola investasi, dan mengelola asuransi.

Sebelum penjualan sahamnya ditunda, para investor menilai valuasi Ant Group mencapai US$ 316 miliar. Nilai ini melebihi valuasi bank-bank terbesar di Cina dan Amerika Serikat. Penjualan saham Ant Group yang beroperasi di sektor teknologi keuangan itu diperkirakan bakal menarik investasi hingga US$ 3 triliun. Adapun porsi saham Ma di Ant Group mencapai US$ 17 miliar. Penundaan initial public offering Ant Group membuat kekayaan Ma menyusut hingga US$ 3 miliar. 

Otoritas finansial Cina mengatakan alasan penundaan penjualan saham Ant Group berkaitan dengan perubahan aturan teknologi finansial. Pemerintah Cina memang baru merilis aturan yang membahas bisnis pinjaman mikro. Aturan ini diperkirakan bakal membawa pengaruh besar dalam bisnis inti Ant Group. “Kebijakan ini demi menjaga stabilitas pasar dan melindungi kepentingan para investor,” ujar juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina, Wang Wenbin.

Meski demikian, banyak spekulasi beredar soal alasan sebenarnya pembatalan ini. Sikap keras ini diduga terkait dengan pernyataan Ma yang dinilai menyinggung pemerintah Cina dalam sebuah forum teknologi finansial di Shanghai pada 24 Oktober lalu. Ma mengkritik pembuat regulasi di Cina dan menuding bank yang dikuasai pemerintah beroperasi dengan mentalitas seperti rumah gadai. Pasalnya, bank-bank itu selalu meminta agunan untuk memperpanjang kredit nasabah.

Ma juga menyebut bank-bank di Cina minim inovasi dan mengkritik sistem pengawasan yang ketinggalan zaman. Dia mengklaim banyak permohonan kredit perusahaan atau individu inovatif yang ditolak oleh lembaga finansial di Cina. “Masa depan adalah tentang inovasi, bukan sekadar kemampuan regulasi,” kata Ma seperti dilaporkan Fortune.

Penulis buku Alibaba: The House that Jack Ma Built, Duncan Clark, mengatakan sang miliarder memang kerap berkomentar pedas soal regulasi. Apalagi Ma bukan orang yang bisa menurut jika diminta mengikuti alur narasi tertentu. “Dan dia kerap provokatif, seperti seorang penutur cerita,” kata Clark seperti dilaporkan BBC.

Namun Chen Zhiwu, profesor ekonomi dari Universitas Hong Kong, berpandangan sebaliknya. Dia mengaku heran terhadap pernyataan agresif Ma kali ini. Menurut dia, Ma sebelumnya dikenal sebagai pebisnis yang kalem. Dia yakin Ma salah perhitungan. “Ini akan berdampak negatif terhadap masa depan Ant dan juga seluruh bisnis swasta di Cina,” kata Chen.

•••

JACK Ma adalah simbol bisnis e-commerce di Cina. Tumbuh di keluarga miskin, Ma jatuh-bangun menyelesaikan sekolah dan mendapatkan pekerjaan. Mantan guru bahasa Inggris itu nekat mencari pinjaman dari kawan-kawannya untuk mendirikan Alibaba pada 1999. Dengan modal awal sekitar US$ 60 ribu, Alibaba tumbuh pesat dan menguasai bisnis e-commerce di Cina dan dunia. Dalam penjualan saham perdananya pada 2014, Alibaba meraup hampir US$ 22 juta. Ma kemudian memutuskan pensiun dari Alibaba dan memilih berkonsentrasi di bidang filantropi.

Pemerintah Cina mengawasi ketat para pebisnis yang terus mendulang uang dan kekuasaan seperti Jack Ma. Kekayaan Jack Ma saat ini saja sudah lebih dari US$ 53 miliar. Mereka dinilai bisa menjadi ancaman terhadap pemerintah dan Presiden Xi Jinping yang juga Sekretaris Jenderal Partai Komunis Cina. Apalagi, seperti dilaporkan Financial Times, tiga tahun lalu, Presiden Xi sudah membuat kebijakan mengenai stabilitas finansial. Sektor itu dianggap penting bagi keamanan nasional.


Jack Ma di Chiba, Jepang, Juni 2015. REUTERS/Yuya Shino

W251bGwsIjIwMjAtMTEtMjggMDE6MDY6MzQiXQ

Pada September lalu, Partai Komunis mengumumkan program pendidikan ideologi untuk mereka yang bekerja di sektor swasta. Partai juga membangun jejaring di perusahaan swasta dan melibatkan mereka dalam program-program strategis nasional. Laporan yang ditulis Anna Holzmann dan Caroline Meindhart, analis lembaga kajian Meric di Berlin, mengatakan kebijakan partai sudah jelas. “Di Cina yang dipimpin Xi, partai harus memimpin segalanya.”

Komentar Jack Ma bahwa ia bakal memanfaatkan inovasi untuk menyelesaikan masalah finansial Cina juga dinilai bisa merusak reputasi otoritas keuangan negara itu. Presiden Xi dan sejumlah pejabat yang membaca berita tentang komentar Jack Ma, seperti dilaporkan The Wall Street Journal, meradang.

Pemerintah Cina juga dikabarkan resah terhadap kendali Ant Group atas data pelanggan yang dimilikinya. Pejabat senior di Komisi Pengendalian Asuransi dan Bank Cina, Guo Wuping, menyebut perusahaan financial technology kerap menyalahgunakan posisi mereka. Padahal perusahaan fintech, menurut Guo, seharusnya menggunakan data untuk membawa keuntungan para pelanggannya, bukan kepentingan perusahaan semata.

Konflik antara Ma dan pemerintah Cina ini menjadi ironi, mengingat status Ma yang juga anggota Partai Komunis. Afiliasi Ma dengan Partai Komunis dibuka pertama kali oleh media pemerintah pada November 2018. Dia dilaporkan sudah bergabung dengan Partai Komunis sejak 1980-an ketika menjadi ketua organisasi mahasiswa di Hangzhou Normal University.

Menjadi bagian dari partai beranggotakan sekitar 89 juta orang, Ma bahkan ikut membayar iuran rutin. Ma juga dikenal sebagai pendukung utama Presiden Xi Jinping. Meski demikian, dia kerap menolak disebut sebagai bagian dari pemerintah Cina. “Saya tidak bisa berbicara mewakili pemerintah,” tutur Ma. Bisa jadi setelah insiden Ant, dia akan berubah pikiran.

GABRIEL WAHYU TITIYOGA (THE GUARDIAN, CNBC, QUARTZ, WASHINGTON POST, NEW YORK TIMES)

Selalu ada yang tersembunyi di balik peristiwa. Investigasi Tempo menembus batas untuk mengungkapkannya buat Anda.
Silakan register untuk mendapatkan akses 4 artikel gratis, atau langsung berlangganan dan nikmati sajian informasi berkualitas khusus untuk Anda.

2020-11-28 01:06:34

Cina Fintech Partai Komunis Cina

Internasional 2/3

Sebelumnya Selanjutnya

Hubungi Kami :

Alamat : Gedung TEMPO, Jl. Palmerah Barat No.8, Jakarta Selatan, 12210

Informasi Langganan :

Email : cs@tempo.co.id

Telepon : 021 50805999 || Senin - Jumat : Pkl 09.00 - 18.00 WIB

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2525 | 0882-1023-2343 | 0887-1146-002 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Informasi Lainnya :

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2828 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB