Melongok Teater Mongolia - Teater - majalah.tempo.co

Teater 1/1

Sebelumnya Selanjutnya
text

Melongok Teater Mongolia


ISI Yogyakarta menjadi tempat penyelenggaraan pertemuan kelompok teater perguruan tinggi seni se-Asia-Pasifik. Mongolia mengirimkan wakilnya.

Tempo

Edisi : 28 September 2018
i Snake’s of Spring dalam 11th Asia Pacific Bond Theatre School and Performing Arts di Gedung Auditorium Teater ISI, Yogyakarta, 19 September 2018. -TEMPO/Pito Agustin Rudiana
Snake’s of Spring dalam 11th Asia Pacific Bond Theatre School and Performing Arts di Gedung Auditorium Teater ISI, Yogyakarta, 19 September 2018. -TEMPO/Pito Agustin Rudiana

PENONTON di Auditorium Teater Institut Seni Indonesia Yogyakarta menahan napas melihat adegan seorang perempuan menggendong seorang pemuda. Bukan di punggung. Bukan pula dipeluk di dada. Si pemuda membelitkan tubuhnya di pinggang si perempuan. Posisi si pemuda serupa orok yang meringkuk di rahim ibu. Dan sang ibu pun berjalan tertatih mengangkut tubuh si orok bak menggotong kandungannya yang membesar ke sana-kemari. Sesekali lengan sang ibu menyeka kening dengan raut muka menahan sakit.

Itulah penampilan School of Theatre Arts dari Mongolian State University Arts and Culture dalam 11th Asia-Pacific Bond Theatre Schools and Performing Arts Festival 2018 yang berlangsung di Auditorium Teater Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta. Temu kelompok teater perguruan tinggi se-Asia-Pasifik yang diikuti 15 negara itu mengusung tema besar: ”Local Wisdom Within”. Berlangsung pada 15-21 September 2018, jurusan-jurusan teater perguruan tinggi seni dari Jepang, Taiwan, sampai Australia mengirimkan wakil-wakilnya.

Para mahasiswa teater Mongolia menampilkan Snake’s of Spring. Enam sosok tubuh berbalut pakaian minimalis, ketat, berwarna krem. Short pants dan sport bra untuk lima aktris serta short pants dengan dada telanjang untuk seorang aktor. Mereka membuat gerakan-gerakan tubuh menekuk, telentang, tengkurap, mencengkeram, merayap, menindih, meliuk.

Adegan kelahiran itu diperagakan  dengan gerak akrobatik. Para aktris tidur telentang dengan kedua tangan dan kaki terangkat ke atas. Aktris yang memerankan ”sang ibu” duduk di atasnya dengan posisi telapak kaki ditopang tangan dan kedua pahanya ditahan telapak kaki si aktris yang berbaring di bawah. Kemudian si orok membuat gerakan setengah tengkurap dan merayap mundur seolah-olah keluar dari rahim ibunya. ”Memang lebih banyak menggunakan fisik. Latihan dasar pun memakai teknik senam,” kata sutradara kelompok teater asal Mongolia, G. Gan, seusai pementasan.

Tontonan ini diperkuat oleh tampilan gambar-gambar dua dimensi pada layar yang disorot proyektor yang menjadi latar panggung. Setiap gambar yang ditampilkan mengisahkan cerita yang sejalan dengan gerakan tubuh aktor yang dipertunjukkan. Misalnya gambar anak panah melesat ketika si pemuda menarik tali busurnya, gambar pasukan Mongol berarak dengan senjata dan panji-panji ketika si pemuda turun bertempur, serta gambar batu berpahat wajah manusia ketika si pemuda berubah menjadi batu. 

 


 

Para mahasiswa teater Mongolia menampilkan Snake’s of Spring. Enam sosok tubuh berbalut pakaian minimalis, ketat, berwarna krem. Short pants dan sport bra untuk lima aktris serta short pants dengan dada telanjang untuk seorang aktor. Mereka membuat gerakan-gerakan tubuh menekuk, telentang, tengkurap, mencengkeram, merayap, menindih, meliuk.

 


 

Selain bisa menyaksikan penampilan teater dari Mongolia, yang jarang terdengar dalam peta perteateran, penonton dapat menikmati pertunjukan teater modern asal Brunei, yang juga tumbuh. Akmal Sulaiman Mohidin dari Universiti Brunei Darussalam memilih bermonolog, mengusung kisah berjudul Bearing Beckett in Bandar dalam bahasa Inggris dan Melayu. Di atas panggung, Akmal tampil mengenakan celana kain gelap dan kemeja putih ditemani sebentuk kursi dengan sandaran untuk sampiran jasnya. Selembar kain sarung dilepas dari pinggangnya, digelar di lantai, diinjak, digulung, dilempar.

Meski tanpa pengeras suara, Akmal berhasil menguasai panggung. Dia pun merebut jajaran bangku audiens dengan melibatkan penonton sebagai bagian pementasannya, dari sekadar bertanya ”nama kamu siapa” hingga mengajak berjoget. Irama klasik yang mengalun sebagai prolog tiba-tiba ”dikacaukan” oleh tembang dangdut koplo Emang Lagi Syantik-nya Siti Badriah. Riuh celoteh dan tawa penonton mengiringi gerakan joget Akmal yang meniru joget komedian Mr. Bean.

Padahal monolog yang dibawakannya serius. Terinspirasi kisah Quad I & II dan Waiting for Godot karya Samuel Beckett serta Inferno dari Dante Alighieri, monolog dibagi dalam tiga babak yang menggambarkan tiga pilar yang dianut negaranya: politik, ekonomi, dan agama. Ia mengawali setiap babak dengan seruannya yang mempertanyakan identitas sembari berjalan mengelilingi panggung. ”I am and I am. I am who I am...,” ujar Akmal.

Sampai babak pamungkas, Akmal menyerukan kegalauannya terhadap periode pasca-kebenaran. ”Muda memberontak etika yang dipegang di hari tuanya. Jadi itu contoh lidah tak bertulang yang jadi penguasa. Sains dan agama tak sehaluan menjadi puak-puak yang lemah. Hanya ditemani komputer. Menulis blog, mencampak batu, menyorong tangannya. Hanya untuk fitnah. Hanya untuk apa? Untuk dunia, untuk fitnah. Jangan mempercayai firaun-firaun di zaman ini!” ucapnya dalam monolog.

PITO AGUSTIN RUDIANA

2020-02-24 08:43:16

Pentas Seni

Teater 1/1

Sebelumnya Selanjutnya

Silahkan Login / Register untuk melanjutkan membaca artikel ini.
Anda akan mendapatkan 8 artikel gratis setelah Register.

Hubungi Kami :

Alamat : Gedung TEMPO, Jl. Palmerah Barat No.8, Jakarta Selatan, 12210

Informasi Langganan :

Email : cs@tempo.co.id

Telepon : 021 50805999 || Senin - Jumat : Pkl 09.00 - 18.00 WIB

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2525 | 0882-1023-2343 | 0887-1146-002 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Informasi Lainnya :

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2828 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Anda memiliki 3 free artikel untuk minggu ini. Dapatkan

8 artikel gratis setelah Register.