Seni 1/1

Sebelumnya Selanjutnya
text

Saat Cosplay Pindah ke Layar Gawai

Untuk pertama kali, ekshibisi budaya pop dan anime Indo Comic Con digelar secara daring. Para pelaku cosplay beradaptasi dengan kondisi pandemi.

i Anggoro  Dwi Nugroho, salah satu finalis kompetisi cosplay Indonesia Comic Con 2021, dengan kostum Zhongli, karakter dari Genshin Impact. Dok. Pribadii
Anggoro  Dwi Nugroho, salah satu finalis kompetisi cosplay Indonesia Comic Con 2021 dengan kostum Zhongli, karakter dari Genshin Impact. Dok. Pribadi

PASTINYA, angan untuk berswafoto dengan sederet tokoh anime dan superhero mesti terempas sementara. Kita juga tak bakal bisa mencolek “Batman” yang tengah asyik memilih barang di rak dagangan pernak-pernik Marvel, seperti saat perhelatan Indo Comic Con (ICC) yang berlangsung di Jakarta pada Oktober 2019. Begitu pula patung gigantis Iron Man yang dua tahun lalu mejeng di pintu masuk Jakarta Convention Center, tempat penyelenggaraan ICC, sudah pasti tak ada penggantinya.

Pandemi nyaris melumat perayaan budaya pop dan anime dalam perhelatan tahunan ini. Padahal, pada tahun-tahun sebelumnya, angka pengunjung ICC dalam dua hari ekshibisi bisa mencapai puluhan ribu orang. Acara yang terakhir kali digelar off-air pada 2019 itu kini berpindah tempat di akun YouTube ICC. “Kami tetap menggelar acara Road to ICC secara daring pada 30-31 Januari 2021,” tutur Garry Susanto dari bagian hubungan masyarakat ICC, Selasa, 2 Februari lalu.

Acara ini bertajuk Road to ICC karena rencananya akan ada pergelaran langsungnya pertengahan tahun ini. “Namun tanggalnya belum bisa kami pastikan,” ujar Garry. ICC sendiri berlangsung pertama kali pada 2015. Dalam perhelatan itu, pengunjung bisa berjumpa dengan para pelakon kostum (cosplayer), diskusi soal budaya pop, dan menyambangi ratusan booth dari ragam film, komik, mainan, online game, juga anime.

Selama dua hari, Road to ICC 2021 diisi dengan berbagai acara. Misalnya sesi temu penggemar dengan aktor Jepang pemeran superhero; diskusi bareng artis komik internasional; dan, ini yang terseru, kompetisi cosplay. Total ada sepuluh pemain kostum yang menjadi finalis perlombaan berhadiah duit tersebut. Menurut Garry, kompetisi cosplay adalah salah satu strategi pihaknya untuk mengobati kerinduan penggemar budaya pop akan serunya interaksi dengan karakter idola mereka.

Menonton aksi cosplayer di tayangan daring sebenarnya lumrah adanya. Hal ini menjadi asing karena situasi pandemi sukar mengoptimalkan “tombol bersenang-senang”, yang dalam perhelatan ICC sebelumnya kuat terasa. Kondisi ini disiasati penyelenggara dengan mengombinasikan acara lomba kostum dengan diskusi bersama tiga cosplayer—Echow Eko, Rizky Octavianus, dan pelakon asal Thailand, JasperZ.

Dalam diskusi ini, Rizky menyaru sebagai Hazel, salah satu tokoh dalam serial televisi Amerika Serikat yang diadaptasi dari komik berjudul sama, The Umbrella Academy. Agar menyerupai karakter pembunuh itu, Rizky mengenakan setelan jas biru elektrik. Ia juga sebenarnya sudah bersiap dengan topeng khas Hazel. Namun topeng itu terpaksa terparkir di rak rumah Rizky karena bisa menyulitkannya berkomunikasi di YouTube. “Kalau saya pakai topeng, nanti enggak bisa ngobrol, dong (dalam diskusi),” katanya.

Adapun Echow Eko, yang sudah memenangi sejumlah kejuaraan cosplay, dalam diskusi 30 Januari lalu menjadi crossplayer—memerankan karakter lintas gender. Dia berdandan sebagai Sora, pendekar lelaki berambut jingkrak dalam video game Kingdom Hearts. Adapun JasperZ memoles dirinya menjadi karakter Arknights dengan rambut panjang keperakan yang khas dan wajah imut-imut.

Menurut Rizky, pandemi memaksanya beradaptasi dengan kebiasaan dan cara main baru dalam ber-cosplay. Ini bukan sekadar kemampuan dasar cosplayer seperti kostum, kosmetik, dan gimmick, tapi juga kemampuan mengedit video. Sebab, gara-gara wabah dan pembatasan jarak sosial, banyak acara cosplay yang tadinya akan digelar langsung ditunda pelaksanaannya. Jikapun ada kompetisi kostum, gawe itu berlangsung daring.

Walhasil, para pelakon cosplay tertuntut untuk berinovasi. “Dari yang tadinya on stage menjadi online. Walau ada nilai minus dari penyelenggaraan cosplay secara daring, tapi di sisi lain kami termotivasi untuk mendalami kemampuan mengedit video dan membubuhkan efek suara dan gambar,” ujarnya. Sebab, Rizky melanjutkan, perlombaan kostum di tengah pandemi umumnya meminta peserta untuk mengirimkan video cosplay dengan durasi tertentu. Tak hanya kualitas kostum yang dinilai, tapi juga kreativitas sang pemain dalam membuat plot cerita serta penambahan efek gambar dan suara.

Finalis dan juri kompetisi cosplay Indonesia Comic Con 2021 yang diselenggarakan via daring, 30 Januari lalu. YouTube Indonesia Comic Con

Lain halnya Echow Eko yang sebelum masa pandemi pun sudah berlatih membuat video cosplay di akun media sosialnya. Menurut Echow, selain membuat masker untuk tenaga medis dengan memanfaatkan kemampuannya menggarap kostum, ia juga memperbanyak konten tip cosplay dan memoles wajah di akun YouTube-nya. “Jadi, sebagai cosplayer, saya tidak terlalu kaget dalam beradaptasi,” ucapnya.

Dari sepuluh finalis lomba cosplay, tiga pemenang telah terpilih. Salah satunya Anggoro Dwi Nugroho alias Hoho, 22 tahun, asal Semarang. Hoho memerankan Zhongli, karakter dari Genshin Impact. Menurut Hoho, pandemi menantangnya semakin kreatif dalam mempersiapkan kostum dan plot cerita dalam video berdurasi satu menit yang disyaratkan ICC. “Saya sudah jauh hari mempersiapkan kostumnya. Lokasi pengambilan video juga dipikirkan agar tak melanggar protokol kesehatan,” ujarnya saat dihubungi, Jumat, 5 Februari lalu.

Untuk menggarap video itu, Hoho dibantu dua kru dan satu kamerawan untuk syuting di Vihara Watugong, Semarang, yang sepi pengunjung. Mereka bersemangat karena memang sudah rindu bermain karakter dan kostum. Karena selama masa pandemi ini jumlah acara cosplay terbilang minim, Hoho pun memperbanyak produksi konten untuk akun media sosialnya serta mengurus usaha berjualan produk kebutuhan cosplayer.

Sesi tanya-jawab dengan dua artis komik internasional, Harvey Tolibao dari Filipina dan Kael Ngu dari Malaysia, juga dihadirkan untuk menggantikan acara serupa yang dulunya selalu ada di ICC. Begitu juga acara temu artis dengan tiga aktor Jepang pemeran superhero: Satou Kenta (Red Turbo), Wakamatsu Toshihide (Black Condor), dan Ryousuke Kaizu (Red Mask). Kemunculan para aktor yang kini sudah berumur 50 tahunan itu pun membuat penonton bersemangat. Tapi, bila dalam acara ICC sebelumnya kemunculan bintang tamu selalu memantik tepuk tangan, kali ini kehebohan itu meletup di kolom komentar saja.

ISMA SAVITRI

Reporter Isma Savitri - profile - https://majalah.tempo.co/profile/isma-savitri?isma-savitri=161868053355


Komik

Seni 1/1

Sebelumnya Selanjutnya

Anda memiliki 1 free artikel untuk minggu ini. Dapatkan

4 artikel gratis setelah Register.