maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin

Kebijakan yang Bisa Mendorong Ekosistem Kendaraan Listrik

Insentif kendaraan listrik tidak berhasil menarik minat masyarakat. Kebijakan ditumpangi kepentingan pengusaha. 

 

arsip tempo : 171866998745.

Salah Rute Insentif Kendaraan Listrik. tempo : 171866998745.

GAGALNYA upaya pemerintah mendongkrak angka penjualan kendaraan listrik dengan pelbagai program insentif menjadi bukti kebijakan yang dibuat tidak menyentuh akar persoalan. Saatnya meniru total langkah pemerintah Cina dan India yang berhasil membangun industri kendaraan listrik dan menekan tingkat konsumsi bahan bakar minyak.

Pemerintah bakal memangkas syarat kendaraan pembelian sepeda motor listrik bersubsidi karena sepi peminat. Dari target sebanyak 200 ribu unit sepeda motor listrik, sampai pekan lalu masih tersisa 198.579 unit. Setali tiga uang, pertumbuhan jumlah penjualan mobil listrik yang semula diharapkan bisa berlari kencang juga meleset. 

Situasi di Tanah Air berbeda jauh dengan yang terjadi di Cina dan India. Cina berhasil melahirkan BYD, raksasa baru produsen mobil listrik dunia, yang mampu memproduksi 1,8 juta unit kendaraan elektrik pada 2022, unggul atas Tesla (Amerika Serikat) yang hanya membuat 1,3 juta unit. Di India, Ola Electric, startup yang mengakuisisi pembuat skuter listrik Etergo (Belanda), kini sudah bisa menjual 108 ribu skuter atau memenuhi 17,57 persen pasar India pada 2022. Separuh lebih pasar kendaraan listrik India berasal dari penjualan sepeda motor.  

Dua negara tersebut menebar insentif perangsang pasar kendaraan listrik dalam negeri untuk menciptakan ekosistem yang berumur panjang, bukan kebijakan sekali pukul yang hanya menguntungkan pengusaha-penguasa atau pengusaha yang dekat dengan penguasa dan bisa mempengaruhi kebijakan.

Pemerintah India memberi insentif fiskal buat produsen kendaraan listrik dan subsidi bagi konsumen. Pembelian besar-besaran bus listrik dilakukan. Bus-bus itu kemudian disebar ke sejumlah kota sebagai alat transportasi publik. India juga memberi subsidi dan membangun sendiri ribuan stasiun pengisian daya baterai kendaraan listrik

Cina menebar insentif buat kendaraan listrik sekaligus menerapkan disinsentif untuk kendaraan fosil. Ada pajak tinggi dan pembatasan buat pembelian kendaraan berbahan bakar minyak. Cina juga membeli banyak bus listrik untuk kota-kota mereka. Kebijakan ini tidak hanya memberikan napas bagi perusahaan yang baru merintis produksi kendaraan bertenaga listrik, tapi juga menyediakan fasilitas transportasi publik bagi masyarakatnya.


Baca artikelnya:


Adapun kebijakan pemerintah Indonesia lebih banyak menguntungkan pengusaha yang kebetulan menjadi penguasa ataupun yang dekat dengan kekuasaan. Subsidi diberikan untuk sepeda motor listrik. Sejumlah pengusaha dadakan pun siap menadah welas asih anggaran negara. Untuk menghindari kesan mensubsidi orang kaya, pemerintah akhirnya mengatur hanya orang miskin yang boleh menikmati gula-gula itu. Pengaturan ini sia-sia karena masyarakat miskin sudah sibuk dengan kesusahan sendiri.

Insentif untuk merangsang pembelian mobil elektrik juga hanya menguntungkan produsen, konsumen kaya raya, dan sedikit industri. Maka jangan salahkan publik jika tak akan pernah merestui insentif dan subsidi seperti ini. 

Di edisi cetak, artikel ini terbit di bawah judul "Salah Rute Insentif Kendaraan Listrik"

Berita Lainnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 16 Juni 2024

  • 9 Juni 2024

  • 2 Juni 2024

  • 26 Mei 2024


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan