GeNose, Alat Pendeteksi Virus Covid-19 dari Embusan Napas Buatan UGM - Inovasi - majalah.tempo.co | Situs Berita Online Indonesia - majalah.tempo.co

Inovasi 1/1

Sebelumnya Selanjutnya
text

Pengendus Bau Covid-19

Peneliti dari Universitas Gadjah Mada menciptakan alat pendeteksi Covid-19 bernama GeNose. Cara kerjanya seperti anjing mengendus narkoba. 

i Pengendus Bau Covid-19/Tempo
Pengendus Bau Covid-19/Tempo

SAAT jumlah kasus infeksi Covid-19 terus bertambah, banyak lembaga berlomba dengan waktu untuk menemukan obat atau vaksin, juga alat pendeteksi. Untuk mempercepat proses deteksi orang yang terinfeksi Covid-19 inilah peneliti dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta menciptakan alat yang mendeteksi keberadaan virus SARS-Cov-2 melalui embusan napas. Alat ini diberi nama GeNose.

GeNose dikembangkan atas kerja sama berbagai disiplin ilmu di UGM. Ketua tim penelitinya Kuwat Triyana dari Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA). Anggotanya adalah Dian K. Nurputra dari Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan (FKKMK); Ahmad Kusumaatmaja dari FMIPA; dan Yodi Mahendradata, Antonia Morita Isaktiwati, dan Mohamad Saifudin Hakim dari FKKMK UGM.

Menurut Dian, penelitian untuk membuat alat ini sudah dilakukan sejak April lalu. Cara kerja alatnya mirip dengan pendeteksian oleh anjing. Bedanya, ini menggunakan penciuman elektronik. “Inspirasinya waktu itu melihat bahwa anjing saja bisa dilatih untuk membaui Covid,” kata dia, Rabu, 30 September lalu. Pendekatan semacam ini memang bukan hal yang sepenuhnya baru karena sudah dikembangkan juga untuk pendeteksian narkoba.

Alat ini, kata Dian, akan mendeteksi volatile organic compound (VOC). Itu adalah senyawa metabolik hasil interaksi virus SARS-Cov-2 dengan jaringan mukosa di tenggorokan kita. Virus itu menjadikan area di tenggorokan dan hidung sebagai rumah, bermetabolisme, melakukan proses hidup, dan mengeluarkan senyawa metabolisme yang secara spesifik memiliki pola. “Pola spesifik itu yang ditangkap sensor di dalam GeNose,” kata Dian.

Senyawa metabolisme itu, kata Dian, ditangkap sensor di GeNose dan diubah menjadi sinyal listrik yang kemudian diinterpretasikan oleh kecerdasan buatan (AI). “AI bekerja seperti otak kita. Kalau hidung kita membaui zat tertentu, misal menghirup bau dari kencing, maka otak kemudian menginterpretasi bahwa ini bau kencing. Sama seperti itu. Jadi, sensornya bertingkah seperti hidung kita, kemudian dibaca oleh si otak mesin itu untuk mengidentifikasi apakah ini baunya SARS-Cov-2 atau bukan,” dia menambahkan.

Alat penciuman elektronik seperti GeNose ini punya kelebihan dibanding menggunakan hewan seperti anjing. “Kalau membeli dan melatih anjing untuk bisa mendeteksi Covid-19 itu mahal. Bisa sampai Rp 4 miliar. Daya penciumannya juga bisa menurun,” kata Dian. Adapun penciuman elektronik seperti ini, kata dia, “Makin sering dilatih dengan sampel, makin akurat lagi.”

Tempo/Djunaedi

Dian menambahkan, pengujian melalui embusan napas juga dipilih karena alasan kepraktisan. Sebab, dengan alat ini, hasil deteksinya bisa diperoleh dalam waktu singkat. Awalnya 10 menit, kemudian 3 menit. “Terakhir dicoba bisa 80 detik. Tapi yang 80 detik ini harus diakurasikan dulu,” kata dia. Purwarupa alat ini sudah diserahkan UGM kepada Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset dan Inovasi Nasional pada 24 September lalu.

GeNose sudah selesai melewati uji fungsi validasi internal, dengan akurasi 97 persen. Artinya, alat ini bisa membuat pasien positif terbaca positif terus. Pasien usap negatif, terbaca negatif juga. Hanya ada beberapa hasil negatif yang terbaca positif atau disebut positif palsu. Itu yang akan diperbaiki. “Sekarang masuk tahap uji diagnostik,” kata Dian. Dia memperkirakan uji diagnostik akan rampung pada akhir Oktober atau pertengahan November nanti.

Saat uji diagnostik, akan dilakukan juga uji coba terhadap pasien. Bedanya, dalam uji validasi internal itu, sampel sudah diketahui terkonfirmasi positif atau negatif alias tidak ada pembutaan. Kalau uji diagnostik, prinsipnya pada “pembutaan”. Pasien akan dites dengan GeNose, juga menjalani uji polymerase chain reaction. Hasilnya akan dibandingkan. Jadi, bisa diketahui akurasi sesungguhnya alat ini dalam mendeteksi Covid-19.

Selalu ada yang tersembunyi di balik peristiwa. Investigasi Tempo menembus batas untuk mengungkapkannya buat Anda.
Silakan register untuk mendapatkan akses 4 artikel gratis, atau langsung berlangganan dan nikmati sajian informasi berkualitas khusus untuk Anda.

2020-10-23 09:49:34

Kabar Pandemi #JagaJarak #PakaiMasker #CuciTangan Covid-19 Universitas Gadjah Mada | UGM Penemuan Baru | Inovasi

Inovasi 1/1

Sebelumnya Selanjutnya

Hubungi Kami :

Alamat : Gedung TEMPO, Jl. Palmerah Barat No.8, Jakarta Selatan, 12210

Informasi Langganan :

Email : cs@tempo.co.id

Telepon : 021 50805999 || Senin - Jumat : Pkl 09.00 - 18.00 WIB

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2525 | 0882-1023-2343 | 0887-1146-002 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Informasi Lainnya :

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2828 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB