Pandemi Covid-19 Perburuk Krisis Dana Pensiun - Financial Times - majalah.tempo.co | Situs Berita Online Indonesia - majalah.tempo.co

Financial Times 1/1

Sebelumnya
text

Krisis Dana Pensiun di Tengah Pagebluk

Krisis virus corona memperparah banyak masalah, termasuk industri dana pensiun. Bahkan sebelum Covid-19, tantangan yang dihadapi DPLK global sudah sangat besar karena meningkatnya harapan hidup berarti setiap individu perlu menabung lebih banyak untuk mendapat masa pensiun yang nyaman.

i Layar pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, 21 Juli 2020. Tempo/Tony Hartawan
Layar pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, 21 Juli 2020. Tempo/Tony Hartawan

Kemunculan virus corona di Australia pada Maret 2020 membuat Marie Piggo berusaha keras untuk menyediakan makanan bagi keluarganya.

Dua pertiga dari pendapatan penata rambut berusia 32 tahun dari Sydney itu lenyap sejak para pelanggannya berdiam di rumah. Lebih buruk lagi, suaminya kehilangan pekerjaan.

Maka saat pemerintah Australia pada bulan itu mengumumkan bahwa orang-orang muda seperti dirinya diperbolehkan mencairkan dana pensiun mereka demi meringankan tekanan keuangan akibat karantina virus corona, dia langsung mengambil kesempatan itu.


“Tidak butuh waktu terlalu lama bagi kami untuk memutuskan dan mengambil [maksimum dana] sebesar A$10.000 [$6.900] dari dana pensiun saya,” katanya. “Kami menggunakan uang ini untuk membeli mobil yang benar-benar kami butuhkan, karena suami saya jatuh sakit, dan saya harus mulai bekerja.”

Piggo mengatakan bahwa dia tidak menyesal menarik sepertiga dari total tabungan hari tuanya. “Itu tidak ideal tetapi sekarang hutang kami, dan kembali bekerja, adalah prioritas,” katanya. “Saya akan menabung nanti.”

Meski hal itu mungkin membantu meredakan krisis uang tunai bagi Piggo, dan jutaan orang lainnya di seluruh dunia, tindakan darurat jangka pendek seperti itu akan memperparah krisis tabungan pensiun yang sedang terjadi di seluruh dunia.

Sophia Smith yang juga berasal dari Guyana merayakan ulang tahunnya yang ke-101 di panti jompo Crown Heights di Brooklyn, AS, 6 Maret 2017. REUTERS/Mike Segar


 
Bahkan sebelum Covid-19, tantangan yang dihadapi industri pensiun global sudah sangat besar. Meningkatnya harapan hidup berarti setiap individu perlu menabung lebih banyak untuk mendapat masa pensiun yang nyaman.

Tingkat bunga yang rendah selama satu dasawarsa sejak krisis keuangan juga memberi tekanan lebih besar pada sistem pensiun. Ini khususnya berlaku untuk program pensiun dengan “manfaat pasti” di sektor korporasi dan publik, yang menjanjikan pembayaran tertentu untuk para anggotanya.

Krisis virus corona memperparah banyak masalah yang tampaknya sulit diatasi ini. Memperbesar nilai tabungan menjadi semakin sulit bagi banyak orang yang memiliki rekening pensiun perorangan. Tidak hanya Australia yang mengizinkan warganya menghabiskan sebagian dari dana pensiun mereka untuk memenuhi kebutuhan selama krisis, Amerika Serikat juga termasuk di antara negara-negara lain yang memperkenankan atau memudahkan penarikan dana hari tua.

Di saat yang sama, prospek investasi semua jenis rencana pensiun swasta dan perkantoran menjadi lebih rumit. Bank-bank sentral mengungkapkan bahwa nasabah bisa mendapat suku bunga yang sangat rendah secara berkepanjangan karena mereka mencoba mendorong pemulihan ekonomi, sementara serangkaian perusahaan besar (blue chip) dipaksa mengurangi dividen mereka sebagai akibat dari krisis.

“Ini memperburuk tren yang ada untuk sementara waktu,” ujar Mark Wiseman, seorang eksekutif industri terkemuka yang pernah memimpin Dewan Investasi Rencana Pensiun Kanada. “Nilai aset mereka tersungkur dan liabilitas mereka naik dengan tingkat yang lebih rendah. Ini adalah kesialan yang bertubi-tubi.”

Sumber: FT / Ilustrasi: Firdhy Esterina  

Beberapa kesulitan langsung telah diatasi dengan reli pasar saham yang besar sejak April yang mana dipicu oleh intervensi bank sentral yang luar biasa agresif. JPMorgan Asset Management memperkirakan totalnya mencapai sekitar US$ 7triliun secara global. Tetapi banyak analis berpendapat bahwa ini akan mempercepat pengembalian pasar saham, menyuramkan prospek masa depan, dan banyak yang tetap skeptis bahwa kekuatan reli ini dapat bertahan. Gambaran jangka panjang untuk industri pensiun sudah suram selama beberapa waktu.

Pada 2017, Forum Ekonomi Dunia (World Economic Forum) memperingatkan bahwa kesenjangan tabungan pensiun — atau kekurangan antara apa yang saat ini ditabung orang dan apa yang mereka butuhkan untuk standar hidup yang layak di hari tua mereka — akan meningkat dari US$70 triliun menjadi US$400 triliun pada 2050, di hanya delapan negara. Kesenjangan itu menjadi lebih besar karena pandemi.

“Bahkan sebelum Covid-19 melanda, orang-orang di sebagian besar negara tidak menabung cukup untuk dana pensiun,” ujar Han Yik, kepala kelompok investor institusional di World Economic Forum. “Jadi akses awal [ke dana pensiun] itu bisa berdampak besar pada kemampuan orang untuk cukup menabung dana pensiun.”

Sejumlah pialang saham bereaksi pada pembukaan sesi 1 di Sao Paulo, Brasil, (22/10). Bursa saham dunia cenderung melemah akibat jatuhnya harga saham pada sektor komoditas dan teknologi. AFP PHOTO/Mauricio LIMA

 

Tantangan menabung bagi rekening pensiun pribadi

Sebagian besar dana hari tua dan rekening pensiun mendapat pukulan langsung dan brutal tahun ini,  saat wabah virus corona dan karantina mencetak salah satu penurunan pasar saham terbesar dan tercepat dalam sejarah.

Tetapi dampak krisis Covid-19 akan sangat menyakitkan bagi mereka yang akan memasuki masa purnabakti, terutama mereka yang akan segera pensiun yang telah menyimpan uang dalam skema pensiun swasta atau kantor mereka di mana karyawan memiliki akun perorangan yang berinvestasi di pasar saham.

Di AS dan Inggris, nilai rata-rata dana pensiun iuran pasti yang memerlukan kontribusi dari karyawan dan pengusaha masing-masing turun hampir 20 persen dan 15 persen pada kuartal pertama karena kemerosotan pasar. Secara teori, hal ini menghilangkan puluhan ribu nilai rekening pensiun. Meskipun, dalam banyak kasus, banyak kerugian yang kemungkinan telah pulih selama reli baru-baru ini.

"Hal tersebut menjadi tantangan pahit bagi mereka yang berencana pensiun sekarang-sekarang ini dan berharap bisa segera menikmati dana hari tua-nya segera,” kata Richard Eagling, kepala pensiun di Moneyfacts, penyedia informasi keuangan berbasis di Inggris.

Tindakan sementara yang diambil oleh pemerintah di seluruh dunia demi meringankan pukulan ekonomi akibat karantina juga memperparah tantangan tabungan jangka panjang bagi mereka yang memiliki rekening pensiun.

Dalam sistem seperti di Australia, di mana semua dana dikelola berdasarkan kontribusi yang pasti, perusahaan dana pensiun dibanjiri permintaan relaksasi peraturan darurat, yang memungkinkan pencairan dana awal dari rencana pensiun hingga A$ 20.000 selama dua tahun pajak untuk mereka yang berusia 55 tahun ke atas. Regulator keuangan negara mencatat dari 20 April hingga 14 Juni, sebanyak A$ 15,9 miliar ($ 10,9 miliar) dana pensiun telah dibayarkan kepada 2,1 juta anggota di bawah skema penarikan darurat Covid-19.

Meskipun arus keluar ini tidak akan langsung mengancam likuiditas terhadap sistem pensiun Australia yang memiliki aset sekitar A$ 2,7 triliun, ada kekhawatiran tentang siapa yang akan membayar paling banyak untuk tindakan darurat ini.

“Kebijakan ini tidak pernah dimaksudkan sebagai dana bantuan nasional,” kata Kirstin Hunter, pengelola salah satu dana pensiun terkemuka Future Super. "Mengizinkan orang-orang untuk mengakses tabungan pensiun mereka lebih awal tampak seperti solusi mudah bagi krisis Covid, tetapi hal itu memberi tekanan pada mereka yang mengambil jalan itu dengan memaksa mereka untuk memilih antara masa kini dan masa depan mereka.”

Uang rupiah di Cash Center Bank Rakyat Indonesia (BRI) Pusat, Jakarta. TEMPO/Tony Hartawan

 

Kesialan yang bertubi-tubi 

Krisis ini juga memperburuk pendanaan program pensiun tradisional dengan manfaat pasti, yang menjanjikan pembayaran dana pensiun yang aman dan terindeks kepada ratusan juta penerima manfaat di seluruh dunia, baik di sektor swasta dan publik.

Sponsor dari program ini mengambil risiko investasi untuk pembayaran pensiun, dan diharuskan membuat kontribusi untuk mengisi kesenjangan pendanaan.

Baik program swasta maupun publik sudah terpukul dengan suku bunga rendah berkepanjangan sejak krisis 2008. Liabilitas pensiun peka terhadap pergerakan suku bunga, dan biasanya meningkat ketika suku bunga turun.

Secara keseluruhan, kesehatan keuangan 5.500 skema manfaat pasti dana pensiun dengan lebih dari 11 juta anggota di Inggris diperkirakan sudah memburuk sebesar 5 persen pada kuartal pertama, sebagian besar disebabkan oleh penurunan nilai pasar keuangan.

Di AS, status pendanaan dana pensiun dengan manfaat pasti milik korporasi terbesar di negara adidaya itu anjlok hingga 79 persen pada Maret 2020, terendah sejak 2012, meskipun kenaikan harga di pasar saham atau rebound akan mengurangi sebagian kekurangan dana, ujar Willis Towers Watson, konsultan layanan profesional global.

Sumber: FT / Ilustrasi: Firdhy Esterina  

Solusi kebijakan moneter berikutnya yang diterapkan oleh bank sentral demi meringankan krisis telah membantu pasar ekuitas dan obligasi sampah atau junk bond untuk pulih dalam jangka pendek. Tetapi kebijakan itu juga berefek pada menurunnya imbal hasil obligasi, melambungkan kewajiban pensiun yang dihitung dengan suku bunga jangka panjang.

Di Belanda, Covid-19 mengguncang hebat sistem pensiun yang dirancang tahan terhadap krisis. Tiga DPLK terbesar di negara itu kehilangan 10-12 poin persentase dari rasio kunci yang digunakan untuk mengukur skema kemampuan mereka untuk memenuhi janji pembayaran pensiun.

“Hingga Januari 2020, sayangnya, sebagian besar DPLK di Belanda masih belum pulih dari krisis sebelumnya [tahun 2008],” ujar Anna Grebenchtchikova, seorang ahli dana pensiun Belanda. “Meski nilai aset mereka sudah pulih, liabilitasnya juga turut melonjak akibat suku bunga yang jatuh serta harapan hidup yang lebih tinggi. Banyak dari mereka meremehkan risiko suku bunga yang turun, dan tidak menghiraukan risiko itu selama bertahun-tahun.”

Investasi obligasi secara historis sudah menjadi fondasi sebagian besar dana pensiun. Tetapi dengan hasil yang merosot lebih rendah selama periode waktu yang lama, banyak DPLK berkelana ke pasar keuangan yang lebih berisiko.

“Salah satu tren yang mengganggu adalah seiring berjalannya waktu, banyak dana pensiun yang mengadopsi strategi investasi yang lebih berisiko demi mengimbangi penurunan sekuler suku bunga,” ujar Seth Magaziner, bendahara umum negara bagian Rhode Island di AS. “Hal itu membuat mereka rentan terhadap guncangan.”

Hal ini menjadi jelas saat Alberta Investment Management Corporation atau AIMCo, DPLK bernilai $118 miliar di Provinsi Alberta, Kanada, akhir April lalu mengungkapkan bahwa pihaknya tengah menanggung kerugian sebesar $2,1 miliar atas taruhan bahwa pasar akan tetap tenang, yang mana terjun secara dramatis pada bulan Maret.

“Kinerja investasi ini tidak memuaskan dan dewan dan manajemen AIMCo berbagi rasa frustasi dan kekecewaan klien kami, penerima manfaat mereka, dan semua orang di Alberta,” kata Kevin Uebelein, kepala eksekutif dana tersebut. Wiseman kemudian dilantik untuk memimpin dewan direksi AIMCo.

Namun AIMCo tidak mungkin menjadi satu-satunya DPLK di seluruh dunia yang menyesali keputusan yang dibuat di pasifik, pasar mengambang setelah krisis 2008.

Banyak program pensiun dengan manfaat pasti mengambil risiko tinggi dalam beberapa tahun terakhir entah karena terpaksa dengan hasil obligasi yang rendah atau dipaksa oleh kontribusi yang terlalu rendah dan ekspektasi laba yang terlalu tinggi.

Salah satu jalan populer untuk mencoba meningkatkan laba adalah beralih ke apa yang disebut aset pribadi, yang jauh dari obligasi dan pasar saham mainstream, seperti infrastruktur, ekuitas swasta, pinjaman langsung, dan properti atau real estate.

Tom Sgouros, seorang ahli dana pensiun yang memberi nasihat kepada pemerintah negara bagian di AS, berpendapat bahwa dana pensiun didorong untuk mengambil taruhan berisiko karena mereka sering menetapkan target laba yang terlalu tinggi.

Aturan akuntansi untuk rasio pendanaan dan target laba adalah "panduan yang buruk yang mengarahkan orang-orang untuk melakukan hal-hal yang tidak bertanggung jawab dan bodoh,” lanjutnya.

Christopher Ailman, kepala investasi Calstrs, program pensiun guru bernilai $227 miliar di California, mengatakan bahwa skema pensiun tidak seharusnya bergantung pada bagaimana menghasilkan laba investasi yang kuat demi mengkompensasi kekurangan dana.

Sumber: FT / Ilustrasi: Firdhy Esterina  

“Laba investasi tidak pernah menjadi suatu masalah. Ini masalah pendanaan,” katanya. “Rencana-rencana itu membutuhkan dana yang konsisten dan stabil dan mereka membutuhkannya lagi.”

Penundaan pembayaran 

Tekanan keuangan meningkat bagi perusahaan-perusahaan yang masih memiliki program manfaat pasti. Karena negara maju lumpuh oleh resesi yang tajam, banyak pengusaha menghadapi masalah likuiditas yang parah dan menunda membayar rencana pensiun perusahaan mereka — sebuah langkah yang diizinkan oleh regulator di beberapa negara sebagai bagian dari tindakan darurat Covid-19.

Di Inggris, satu dari 10 pengusaha yang memiliki dana pensiun dengan skema manfaat pasti, atau sekitar 550 perusahaan, telah meminta penundaan pembayaran selama tiga bulan atas kontribusi defisit mereka, dengan hingga £1 miliar selama 12 bulan ke depan yang diharapkan akan ditangguhkan.

“Pandemi, atau lebih tepatnya tekanan keuangan dan suku bunga yang lebih rendah. . . karena pandemi akan menghilangkan skema [manfaat pasti] lebih lanjut,” kata Charles Cowling, kepala aktuaris di perusahaan jasa profesional Mercer.

Meski penundaan pembayaran berisiko bagi kesehatan keuangan skema jangka panjang, permintaan tersebut hanya mendapat sedikit tekanan dari serikat pekerja yang juga peduli tentang pekerjaan serta keamanan bagi pensiunan.

“Meski hal ini akan semakin menggerus dana pensiun, sulit membayangkan dewan pengawas tidak membuat kesepakatan dengan pengusaha,” Grebenchtchikova berbicara tentang situasi Belanda. “Walaupun pensiun itu penting, memastikan kelangsungan hidup perusahaan (dan gaji) lebih tinggi dari pada daftar prioritas semua orang.”

Dengan tidak adanya akhir krisis Covid-19 yang terlihat jelas, perdebatan yang ada membahas tentang seberapa tinggi pemerintah dapat memprioritaskan perbaikan keuangan dana pensiun saat mereka berusaha untuk menghidupkan kembali perekonomian.

Program dana pensiun manfaat pasti yang dikelola pemerintah jelas sedang menghadapi kekurangan dana, pada saat pemerintah mendapat banyak klaim lain pada keuangan nasional. Tekanan yang sama pada anggaran akan lebih mempersulit pemerintah untuk melakukan apa saja demi membantu warganya memperbaiki tabungan di rekening pribadi mereka setelah pandemi berlalu.

Jeremy Cooper, seorang pengacara Australia yang memimpin tinjauan sistem pensiun negara itu pada 2009, mengatakan bahwa meski mencairkan dana tabungan pensiun rencana jangka panjang itu "tidak ideal", namun krisis jangka pendek terkadang memberi jeda untuk tujuan jangka panjang. "Triknya adalah memiliki rencana untuk kembali ke jalur yang benar,” ujar Cooper.

Terlepas dari keraguannya tentang dana pensiun yang dicairkan secara prematur di seluruh dunia, Yik dari WEF mengatakan intervensi darurat dapat dibenarkan demi menggerakkan lagi ekonomi.

“Anda harus memprioritaskan masa kini dan memastikan orang-orang memiliki penghasilan yang memadai sekarang, tetap punya pekerjaan,” ujar Yik. “Lalu kita bisa bekerja membangun kembali apa yang bisa mereka miliki untuk kehidupan di masa depan.”

Artikel ini pertama dimuat di Financial Times pada 29 Juni 2020. 

Penerjemah: D. E. Muthiariny

Selalu ada yang tersembunyi di balik peristiwa. Investigasi Tempo menembus batas untuk mengungkapkannya buat Anda.
Silakan register untuk mendapatkan akses 4 artikel gratis, atau langsung berlangganan dan nikmati sajian informasi berkualitas khusus untuk Anda.

2020-09-30 16:58:25

Dana Pensiun

Financial Times 1/1

Sebelumnya

Hubungi Kami :

Alamat : Gedung TEMPO, Jl. Palmerah Barat No.8, Jakarta Selatan, 12210

Informasi Langganan :

Email : cs@tempo.co.id

Telepon : 021 50805999 || Senin - Jumat : Pkl 09.00 - 18.00 WIB

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2525 | 0882-1023-2343 | 0887-1146-002 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Informasi Lainnya :

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2828 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB