maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin

Tambang Nikel Merusak Sungai Sagea

Air Sungai Sagea di Maluku Utara tercemar akibat tambang nikel. Bahaya lingkungan kian nyata ketika harga nikel dunia anjlok.

arsip tempo : 171910519523.

Stop Tambang Nikel Perusak Sungai. tempo : 171910519523.

ADA yang tak beres di balik gembar-gembor pemerintah untuk menggenjot jumlah kendaraan listrik di perkotaan. Eksploitasi bijih nikel untuk bahan baterai kendaraan yang diklaim ramah lingkungan itu justru merusak lingkungan di banyak tempat. Salah satunya di Weda Utara, Halmahera Tengah, Maluku Utara. 

Belakangan ini air Sungai Sagea di Kecamatan Weda Utara selalu keruh dan berlumpur, termasuk di luar musim hujan. Jangankan untuk minum, buat mencuci baju pun airnya tak layak. Akibatnya, ratusan keluarga di sekitar aliran sungai itu kini harus beralih membeli air isi ulang. Obyek wisata gua batu Boki Maruru yang termasyhur karena kejernihan air dan keindahan panoramanya pun terpaksa tutup. Padahal, sebelum airnya butek, kawasan wisata yang dikelola desa itu biasanya dikunjungi 2.000 orang per bulan.

Air keruh karena bukit-bukit berhutan di hulu Sungai Sagea terus dikupas dengan traktor dan buldoser untuk mendapatkan bijih nikel. Dalam catatan Koalisi Save Sagea, ada lima perusahaan nikel yang menambang di sekitar sungai. Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Maluku Utara telah merekomendasikan penghentian penambangan, tapi kelima perusahaan itu bergeming.

Sungai Sagea hanya salah satu contoh korban buruknya tata kelola tambang nikel. Penambangan bijih nikel yang masif terjadi begitu perizinan beralih dari pemerintah pusat ke pemerintah daerah pada 2010. Hilangnya hutan, rusaknya daerah aliran sungai, pencemaran sungai, dan munculnya bencana alam hidrometeorologi di banyak tempat menjadi konsekuensi yang tidak bisa dielakkan. Analisis tutupan lahan oleh Yayasan Auriga Nusantara mengungkap, dalam 22 tahun terakhir, seluas 24.811 hektare hutan telah dibuka untuk tambang nikel di Indonesia, termasuk di Maluku Utara.

Penambangan nikel yang jorjoran mendatangkan mudarat lingkungan yang lebih besar ketimbang manfaat ekonominya. Penghiliran sumber daya mineral itu tidak memberi lapangan pekerjaan bagi rakyat. Harga komoditas nikel yang digadang-gadang menjadi primadona Indonesia jeblok di pasar global. Sepanjang 2023, harga nikel telah anjlok 39,29 persen. Pada penutupan perdagangan, Rabu, 25 Oktober lalu, harga nikel di London Metal Exchange berada di level US$ 18.243,50 per ton.  

Perkembangan teknologi baterai kendaraan listrik pun sedang mengarah pada material non-nikel. Produsen mobil listrik banyak yang beralih memakai baterai berbasis lithium ferro-phosphate (LFP) yang tidak lagi memerlukan nikel. Baterai LFP dipilih karena lebih ekonomis. Tesla dan Volkswagen, misalnya, sudah memasang baterai LFP pada model mobil listrik termurah mereka, yang volume penjualannya besar. 

Inovasi dan kemajuan teknologi itu seharusnya membangunkan pemerintah dari mimpi menjadi produsen baterai listrik terbesar di dunia, semata-mata karena Indonesia memiliki cadangan nikel berlimpah. Eksploitasi bijih nikel tanpa memperhatikan kelestarian lingkungan hanya menguntungkan segelintir orang dalam jangka pendek dan menggerus ekonomi dalam jangka panjang. Pemanfaatan sumber daya alam, termasuk nikel, seharusnya membawa keuntungan berkelanjutan dan berpihak pada generasi yang akan datang.

Di edisi cetak, artikel ini terbit di bawah judul "Stop Tambang Nikel Perusak Sungai"

Berita Lainnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 16 Juni 2024

  • 9 Juni 2024

  • 2 Juni 2024

  • 26 Mei 2024


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan