maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin

Nasib Anies Baswedan di Pemilu 2024

Koalisi partai belum solid terbentuk. Berkutat pada hitungan keuntungan elektoral masing-masing.

arsip tempo : 1718345184100.

Koalisi Ringkih Pengusung Anies. tempo : 1718345184100.

SEKITAR empat bulan menjelang pendaftaran calon presiden dan wakil presiden, belum terbentuk koalisi yang solid. Ambang batas minimal pencalonan yang tinggi membuat petinggi partai politik berkutat pada negosiasi kiri-kanan untuk menetapkan calon. Faktor preferensi Presiden Joko Widodo kepada calon penggantinya menambah rumit negosiasi antar-elite itu.

Hanya Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang memiliki tiket otomatis dan, karena itu, pencalonan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo relatif aman. Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, yang elektabilitasnya terus naik dan menempati urutan teratas menurut hasil survei terakhir sejumlah lembaga, masih bergantung pada partai lain agar bisa maju menjadi calon. Begitu juga Anies Baswedan. Koalisi Partai NasDem, Partai Demokrat, dan Partai Keadilan Sejahtera yang mengusung mantan Gubernur DKI Jakarta itu masih terlihat ringkih.

Kecukupan memenuhi ambang batas pencalonan membuat partai memiliki daya tawar tinggi sekaligus rendah di hadapan calon presiden. Daya tawar tinggi karena mereka sangat menentukan nasib koalisi: jika salah satu partai keluar, dua partai lain tak memenuhi ambang batas. Daya tawar rendah lantaran, dengan konstelasi dan calon yang ada, tak mudah juga buat partai itu berpindah ke kubu lain. Dua sisi satu kartu inilah yang tampaknya kini dimainkan Partai Demokrat untuk mendesak Anies segera mengumumkan calon wakilnya.

Telah sering diungkapkan, Partai Demokrat menyorongkan ketua umumnya, Agus Harimurti Yudhoyono, buat mendampingi Anies. Mereka beralasan, hanya putra mantan presiden Susilo Bambang Yudhoyono itu yang memenuhi persyaratan. Partai NasDem memiliki pilihan lain buat menutup kekurangan Anies, terutama di wilayah Jawa Timur yang dihuni mayoritas warga Nahdlatul Ulama.

Partai yang didirikan pengusaha Surya Paloh itu mengajukan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa. Partai Keadilan Sejahtera malah mengajukan mantan Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan, walau belakangan mereka melunak dan menyerahkan keputusan kepada Anies.

Menentukan calon wakil, bagi Anies—yang bukan anggota partai dan elektabilitasnya kini masih di bawah para kompetitornya—juga bukan hal mudah. Dalam berbagai pernyataan, Anies menyebutkan tiga kriteria idealnya: bisa memberikan tambahan suara dan tambahan logistik atau memperkuat pemerintahan jika ia terpilih.

Namun ia tak hidup di ruang ideal. Dengan sejumlah elite partai menafsirkan Anies bukan calon yang dikehendaki Jokowi, ruang geraknya menjadi sangat terbatas. Kubu Anies mengklaim tokoh-tokoh partai yang kini berada di pemerintahan bahkan ketakutan untuk sekadar bertemu dengan mantan Rektor Universitas Paramadina itu.


Baca liputannya:


Daya tawar Anies secara politis juga menurun. Melihat hasil jajak pendapat berbagai lembaga akhir-akhir ini, peluang dia menang dinilai tipis dibandingkan dengan Prabowo dan Ganjar. Tak mengherankan, anggota koalisi pendukungnya yang menamakan diri Koalisi Perubahan untuk Persatuan berfokus pada kepentingan masing-masing.

Dalam konteks itulah kepentingan Partai Demokrat mendesak Anies segera mengumumkan Agus Harimurti Yudhoyono sebagai calon pendampingnya. Partai ini berharap mendapatkan efek elektoral, yang akan mengamankan perolehan suara mereka pada pemilihan legislatif 2024. Keuntungan itu kini dianggap hanya dinikmati NasDem, yang pertama kali mengumumkan pencalonan Anies. Tarik-menarik seperti ini masih akan terus berlangsung hingga empat bulan ke depan.

Di edisi cetak, artikel ini terbit di bawah judul "Koalisi Ringkih Pengusung Anies"

Berita Lainnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 9 Juni 2024

  • 2 Juni 2024

  • 26 Mei 2024

  • 19 Mei 2024


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan