Laporan Khusus 9/10

Sebelumnya Selanjutnya
text

Antisipasi di Tengah Lesunya Ekonomi Dunia

Kiki Verico, Wakil Kepala Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat Universitas Indonesia dan dosen Fakultas Ekonomi Dan Bisnis Universitas Indonesia

i Kiki Verico
Kiki Verico

DATA 50 tahun terakhir menunjukkan tekanan ekonomi global makin kuat sejak krisis keuangan melanda dunia pada 2008. Ada dua alasan mengapa krisis keuangan ini serius. Pertama, krisis terjadi di pusat gravitasi ekonomi dunia karena melibatkan negara maju yang ukuran ekonomi dan pendapatannya besar. Amerika Serikat adalah sumber gravitasi ekonomi Benua Amerika. Sedangkan negara Eropa Barat adalah sumber gravitasi ekonomi Benua Eropa, Afrika, dan pecahan negara Uni Soviet.

Salah satu reaksi atas tekanan krisis ekonomi global adalah perang dagang yang terjadi antara Amerika Serikat dan Cina sejak Maret 2018. Perang dagang ini menimbulkan dampak yang luas karena Cina—bersama Jepang, Korea Selatan, dan India—merupakan salah satu pusat gravitasi ekonomi Asia.

Alasan kedua adalah berakhirnya rezim nilai tukar tetap sehingga perang dagang berpotensi berubah menjadi perang mata uang demi menjaga harga jual ekspor tetap murah setelah melonjaknya hambatan perdagangan. Kondisi ini makin berbahaya bagi ekonomi global karena mata uang merupakan salah satu variabel ekonomi makro yang tidak stabil.

Kestabilan nilai tukar rupiah terhadap mata uang Amerika Serikat dipengaruhi oleh arus masuk dan keluar investasi. Saat ekonomi Amerika mengalami kontraksi dan suku bunga dolar Amerika turun, arus modal dari negara maju masuk ke negara berkembang, termasuk Indonesia. Hal ini akan memperkuat nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika.


Investasi fisik dari luar negeri, seperti pendirian pabrik, serta investasi jangka pendek berupa pembelian saham dan surat utang dibutuhkan untuk menutupi kesenjangan antara kebutuhan investasi dan kemampuan menabung. Sepanjang investasi masuk ke Indonesia dan neraca transaksi modalnya surplus, defisit neraca transaksi berjalan ini tidak akan mengurangi cadangan devisa.

161843400674

Namun ketergantungan ekonomi pada arus modal saat ekspor melemah hanya akan membuat ekonomi Indonesia rentan terhadap pelemahan ekonomi dunia dan perang dagang. Pelemahan ekspor ini dipicu oleh turunnya harga komoditas primer, seperti minyak dan gas, batu bara, sawit, serta karet. Di sisi lain, Indonesia masih bergantung pada impor bahan baku, peralatan, dan mesin yang dipakai dalam proses produksi. Akibat pelemahan ini, neraca transaksi berjalan defisit US$ 1,5 miliar sejak Mei hingga Juli 2019, sementara cadangan devisa nasional justru naik sekitar US$ 6 miliar.

Lalu bagaimana cara Indonesia meredam dampak pelemahan ekonomi dunia tahun depan?

Pertama, meningkatkan peran usaha kecil-menengah yang kreatif dan inovatif. Joseph Schumpeter, ekonom seangkatan John Maynard Keynes, mengusulkan ekonomi sebaiknya dibangun dari keterbukaan (inclusiveness) sehingga, tanpa harus memiliki modal besar, semua orang dapat memulai usaha.

Schumpeter menjelaskan dua modal utama usaha, yakni kewirausahaan, yang pada awalnya ia sebut sebagai “kepemimpinan”, dan “kreativitas” yang mengubah (creative destruction), yang kemudian dikenal sebagai kreativitas yang menggugah (creative disruption). Schumpeter menulis tiga buku untuk mendukung ide ini. Namun pamornya kalah dari buku Keynes yang berjudul The General Theory of Employment, Interest and Money. Bagi Keynes, modal besar, usaha multinasional, dan jaringan global adalah kunci ekonomi makro. Selama puluhan tahun pemikiran Keynes menguasai dunia. Bila terjadi krisis, yang harus melakukan miti-gasi adalah pemerintah dengan kebijakan ekspansi fiskal (counter cyclical) dan bantuan likuiditas keuangan (bailout).

Pemikiran Keynes lebih populer ketimbang Schumpeter karena pada saat itu dunia baru memasuki revolusi industri 2.0. Proses produksi dilakukan pabrik-pabrik besar lintas negara dengan metode otomatisasi mesin listrik. Namun, setelah dunia memasuki revolusi industri 3.0, yang ditandai oleh kelahiran komputer, serta revolusi industri 4.0, yang ditandai oleh Internet dan ekonomi digital, pemikiran Schumpeter mulai terbukti benar. Fungsi pemerintah untuk pemerataan informasi dan mencegah persaingan usaha yang tidak sehat dapat diselesaikan melalui mekanisme pasar di dalam platform digital.

Zaman kini sudah berubah. Bisnis skala kecil juga bisa memiliki jaringan kerja sama dan pasar yang luas seperti halnya bisnis skala multinasional. Usaha kecil bisa berdaya saing global seperti beberapa contoh usaha mikro nasional yang berhasil menembus pasar internasional. Kunci keberhasilan dalam dunia ekonomi yang sangat dinamis seperti saat ini adalah kreativitas dan inovasi, bukan modal. Membangun infrastruktur, sistem logistik, dan jaringan informasi komunikasi adalah fungsi pemerintah yang sangat penting bagi dunia industri, termasuk industri digital. Fungsi ini tidak bisa digantikan oleh swasta.

Kedua, mengoptimalkan kerja sama ekonomi bilateral. Strategi negosiasi ekonomi global akan bergeser dari multilateral dan kawasan menuju bilateral. Negosiasi ekonomi bilateral lebih berisiko dibanding negosiasi multilateral atau kawasan karena di dalam bilateral sebuah negara harus bernegosiasi langsung, head-to-head, dengan negara mitranya. Namun dalam model negosiasi yang penulis bangun dari 15 variabel makroekonomi terlihat bahwa kerja sama bilateral akan menguntungkan Indonesia untuk menarik investasi asing dan mengembangkan pasar ekspor nasional. Sampai saat ini, semua kerja sama bilateral Indonesia, baik yang sudah dijalankan maupun yang telah selesai negosiasinya dan akan diratifikasi di parlemen, berpotensi memberikan manfaat bagi Indonesia. Syaratnya, setiap kerja sama bilateral Indonesia harus didukung dengan analisis empiris sehingga semua skenario yang akan terjadi dapat terdeteksi dan diantisipasi sejak dini.

Selain dua hal di atas, Indonesia memiliki catatan yang harus terus diperbaiki, terutama bila ekonomi dunia melemah cukup lama. Pertama, harmonisasi kebijakan ekonomi dari hierarki tertinggi (undang-undang) hingga terendah (peraturan daerah). Indonesia harus memiliki gambaran besar dan analisis keterkaitan untuk setiap produk hukum yang dihasilkan. Gambaran besar diperlukan agar produk hukum konsisten dan saling melengkapi untuk mencapai satu tujuan, bukan bertentangan. Konsistensi dan harmonisasi kebijakan diperlukan untuk menjamin kepastian serta kenyamanan bagi para investor dan pengusaha, baik domestik maupun asing, untuk berusaha di Indonesia.

Kedua, menjaga iklim usaha yang sehat. Semua faktor yang menghambat investasi dan perdagangan internasional Indonesia harus terus diidentifikasi dan dievaluasi secara jelas. Selain itu, pemberian insentif bagi para investor, eksportir, dan importir harus dilakukan secara cermat. Kecermatan dibutuhkan agar setiap insentif dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara tepat sasaran dan sesuai dengan kebutuhan dunia usaha.

Ketiga, meningkatkan kualitas sumber daya manusia. Dalam jangka pendek, yang dibutuhkan adalah peningkatan kualitas pendidikan vokasi dan dalam jangka panjang adalah peningkatan kualitas kurikulum sekolah dasar hingga sekolah menengah atas serta kualitas perguruan tinggi. Peningkatan kualitas SDM harus dilakukan secara konsisten melibatkan peran pemerintah, pengusaha, akademikus, organisasi kemasyarakatan, dan media.

Untuk dapat bertahan di tengah lesunya ekonomi global, Indonesia harus mengoptimalkan kekuatan ekonomi domestiknya. Kebutuhan konsumsi rumah tangga, yang menguasai 59 persen produk domestik bruto, idealnya dipenuhi dari dalam negeri, termasuk melalui pemanfaatan ekonomi digital. Hal ini akan mendorong ekonomi domestik tumbuh mengimbangi kelesuan ekonomi global. Di pasar dunia, Indonesia dapat mengoptimalkan manfaat perdagangan dan investasi melalui negosiasi bilateral yang strategis didukung analisis empiris.

Sebelum memiliki pasar keuangan yang kuat, usaha mikro, kecil, dan menengah Indonesia harus lebih dulu unggul di pasar dalam negeri, manufaktur nasional unggul di pasar luar negeri, dan jasa lokal mulai melayani permintaan global. Bila ini tercapai, otomatis Indonesia akan makin menarik bagi investor sehingga pasar uangnya makin dalam, nilai tukar dan ekonominya makin stabil.


Reporter Tempo - profile - https://majalah.tempo.co/profile/tempo?tempo=161843400674



Laporan Khusus 9/10

Sebelumnya Selanjutnya

Anda memiliki 1 free artikel untuk minggu ini. Dapatkan

4 artikel gratis setelah Register.