Aplikasi Penerjemah Bahasa Isyarat Menjadi Teks Ciptaan Peneliti UI - Inovasi - majalah.tempo.co | Situs Berita Online Indonesia - majalah.tempo.co

Inovasi 1/1

Sebelumnya Selanjutnya
text

Penerjemah Bahasa Isyarat Indonesia

Peneliti Universitas Indonesia mengembangkan aplikasi yang menerjemahkan bahasa isyarat ke teks Indonesia. Membantu penyandang tunarungu berkomunikasi lebih baik dengan orang di sekitarnya yang tak mengerti bahasa isyarat.

i Penerjemah Bahasa Isyarat Indonesia/Tempo
Penerjemah Bahasa Isyarat Indonesia/Tempo

MASALAH yang kerap dihadapi orang tua yang memiliki anak tunarungu adalah bagaimana membangun komunikasi yang baik dan lancar. Kendala inilah yang hendak diatasi oleh aplikasi Penerjemah Gerakan SIBI (Sistem Isyarat Bahasa Indonesia) ke Teks Bahasa Indonesia, yang dikembangkan peneliti dan pengajar Fakultas Ilmu Komputer Universitas Indonesia, Erdefi Rakun. “Sekarang dalam tahap purwarupa. Akhir tahun ini mungkin selesai,” katanya, Kamis, 27 Agustus lalu.

Ada dua aplikasi yang sebenarnya disiapkan oleh Erdefi. Pertama, aplikasi yang menerjemahkan gerakan SIBI menjadi teks Indonesia. Dengan aplikasi ini, penyandang tunarungu bisa berkomunikasi dengan orang yang tak mengerti bahasa isyarat. Sebab, gerakannya akan diterjemahkan oleh aplikasi itu ke teks. Sedangkan aplikasi kedua sebaliknya, yaitu menerjemahkan teks menjadi bahasa isyarat. Keduanya nanti akan menjadi satu aplikasi.

Menurut Erdefi, aplikasi ini dikerjakan sejak 2012. Pembuatannya tergolong lama karena sistemnya yang kompleks. Secara sederhana, aplikasi ini menerjemahkan semua isi kamus SIBI yang memiliki sekitar 3.000 huruf itu. Awalnya yang dilakukan adalah menerjemahkan kata dasar. Setelah itu, kata berimbuhan, kalimat, alfabet, angka, dan seterusnya. “Prototipenya baru selesai Juli lalu,” ujarnya.


illustrasi: Freepik

Aplikasi ini kini dalam tahap perbaikan. Erdefi mengatakan semua huruf dalam SIBI akan dimasukkan. Sekarang sudah diterjemahkan 2.300 huruf. Animasinya juga diperbaiki agar tampilan mukanya lebih baik. Aplikasi ini juga akan dikembangkan supaya bisa beroperasi secara online dan offline. Pengembangan aplikasi ini didanai skema hibah sehingga patennya juga akan menjadi milik Universitas Indonesia.

Pembuatan aplikasi ini didukung sejumlah peneliti dari Laboratorium Machine Learning and Computer Vision Fasilkom UI. Mereka juga bekerja sama dengan para guru dan murid dari Sekolah Luar Biasa Santi Rama, yang beralamat di Jalan Rumah Sakit Fatmawati, Cipete Selatan, Cilandak, Jakarta Selatan, yang telah menguasai SIBI.

Selama ini, ada beberapa aplikasi bahasa isyarat yang bisa membantu para penyandang tunarungu. Perbedaan aplikasi yang dikembangkan Ederfi ini adalah memiliki dua fungsi. “Kami gabungkan dua aplikasi ini sehingga bisa interaktif,” katanya. Sekarang purwarupa aplikasi ini baru untuk sistem operasi Android dan rencananya disiapkan versi sistem operasi Apple, iOS.

Selalu ada yang tersembunyi di balik peristiwa. Investigasi Tempo menembus batas untuk mengungkapkannya buat Anda.
Silakan register untuk mendapatkan akses 4 artikel gratis, atau langsung berlangganan dan nikmati sajian informasi berkualitas khusus untuk Anda.

2020-09-28 02:29:13

Teknologi Teknologi Informasi

Inovasi 1/1

Sebelumnya Selanjutnya

Hubungi Kami :

Alamat : Gedung TEMPO, Jl. Palmerah Barat No.8, Jakarta Selatan, 12210

Informasi Langganan :

Email : cs@tempo.co.id

Telepon : 021 50805999 || Senin - Jumat : Pkl 09.00 - 18.00 WIB

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2525 | 0882-1023-2343 | 0887-1146-002 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Informasi Lainnya :

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2828 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB