maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin

Indonesia Forest Forum

Bergandeng Tangan untuk Pelestarian Mangrove dan Gambut

Restorasi gambut dan mangrove menuntut keseriusan berbagai kalangan. BRGM berdiri di depan.#infotempo

arsip tempo : 171839263878.

Restorasi gambut dan mangrove menuntut keseriusan berbagai kalangan. BRGM berdiri di depan.. tempo : 171839263878.

Sebagai salah satu ekosistem penting, gambut dan mangrove menjadi rumah bagi keanekaragaman hayati yang unik. Namun karena berbagai alasan, ekosistem gambut dan mangrove mengalami degradasi atau penurunan. Luas ekosistem gambut sebesar 13,4 juta hektare dan ekosistem mangrove seluas 3,36 juta hektare di seluruh Indonesia. 

Melalui Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM), pemerintah Indonesia berkomitmen melaksanakan restorasi gambut dan rehabilitasi mangrove. Lembaga ini menerapkan strategi 3R untuk merestorasi gambut. Kepala Kelompok Kerja Teknik Restorasi Badan Restorasi Gambut dan Mangrove, Agus Yasin menjelaskan maksud 3R tersebut “Rewetting, revegetation, dan revitalization of livelihood.” Adapun untuk mangrove, pendekatannya menggunakan 3M, yakni Memulihkan, Meningkatkan, dan Mempertahankan. 

Dari hasil analisis BRGM, kerusakan ekosistem gambut dan mangrove terjadi di Areal Penggunaan Lain (APL) ataupun di dalam kawasan hutan, dimana pada lokasi ekosistem yang terdegradasi tidak memiliki keanekagaraman hayati tinggi atau kelimpahan spesies yang cukup sehingga tidak terlalu berkaitan dengan biodiversity. BRGM bersama Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, pemerintah daerah, dan sektor swasta telah melakukan upaya-upaya pemulihan atas ekosistem gambut dan mangrove sebagai upaya pemenuhan target NDC.

“Tentunya dengan areal yang sangat luas ini sudah banyak pemanfaatan-pemanfaatan baik di gambut maupun di mangrove. Jadi tantangannya adalah ketika kita ingin melakukan restorasi, tapi sebagian sudah ada pemanfaatan, sehingga kita harus mencari jalan tengah antara untuk restorasi maupun untuk pemanfaatan,” kata Agus saat menjadi pembicara dalam Indonesia Forest Forum dengan tema “Peran Gambut dan Mangrove dalam Mempertahankan Keanekaragaman Hayati di Indonesia Menuju ENDC” yang tayang di kanal YouTube Tempo.co, Selasa, 30 Mei 2023.

Restorasi gambut dan mangrove menuntut keseriusan berbagai kalangan. BRGM berdiri di depan.

Dalam beberapa kasus, BRGM juga mempunyai pilihan untuk pemulihan ekosistem di kawasan konservasi seperti di beberapa taman nasional, suaka margasatwa. Agus mencontohkan Taman Margasatwa Padang Sugihan di Banyuasin, Sumatera Selatan. Ketika BRGM melakukan pemulihan ekosistem gambut, terjadi pergeseran habitat gajah. “Tadinya habitat gajah ada di utara namun setelah dilakukan restorasi gambut home range mulai sampai ke selatan.” Menurut dia, memang terdapat perubahan perilaku dari adanya upaya restorasi.

BRGM, menurut Agus, terus bekerja maksimal agar restorasi gambut dan rehabilitasi mangrove benar-benar memiliki kontribusi terhadap target Enhanced Nationally Determined Contribution (ENDC). 

Senior Program Director Yayasan Konservasi Indonesia, Fitri Hasibuan, menjelaskan nilai penting dari ekosistem mangrove dan gambut. Menurut dia, kedua ekosistem ini dikenal dengan ekosistem lahan basah atau wetland. oleh karena itu ekosistem ini memiliki keunikan dari sisi fungsinya termasuk fungsi dari habitat keanekaragaman hayati atau spesies sangat penting.

“Kita tahu kalau di ekosistem gambut banyak spesies penting yang critically endangered seperti orangutan, harimau sumatera, dan gajah”. Kata dia, “Sementara di ekosistem mangrove kita juga menemukan spesies penting, contoh beberapa jenis ikan dan bekantan.”

Menurut Fitri, jasa ekosistem mangrove ataupun gambut sangat khusus yang tidak disediakan ekosistem-ekosistem lainnya, seperti hutan hujan di Indonesia.

Pakar Lingkungan Hidup Emil Salim, mengatakan Indonesia memiliki ekosistem yang berbeda-beda. “Maka ekosistem yang ada harus dipertahankan keasliannya. Bukan ekosistem Kalimantan diubah menjadi ekosistem Jawa,” kata mantan Menteri Lingkungan Hidup ini

Emil menyerukan agar perlindungan gambut dan mangrove menjadi prioritas. Karena menurut dia, hutan gambut dan mangrove selain menjadi rumah bagi keanekaragaman hayati, juga berfungsi sebagai penyerap dan penyimpan karbon. Kedua kawasan ini berkontribusi signifikan dalam mitigasi perubahan iklim.

Berita Lainnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 9 Juni 2024

  • 2 Juni 2024

  • 26 Mei 2024

  • 19 Mei 2024


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan