maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin


Ngobrol@Tempo Hari Pahlawan

Bersiap Menghadapi Dampak Resesi Global

Minggu, 13 November 2022

“Masyarakat yang kehilangan pemasukan akibat syok ekonomi ini dapat melanjutkan kehidupannya.” #Infotempo

Ngobrol@Tempo Hari Pahlawan Sesi 1: Manfaat Bantuan Sosial Selamatkan Indonesia dari Resesi, Jumat, 11 November 2022.. tempo : 167524163024

Ancaman resesi global akibat pandemi dikhawatirkan akan berdampak langsung terhadap pekerja Indonesia. Ketika resesi global berdampak ke perekonomian Indonesia, bisa jadi perusahaan akan mengurangi upah karyawannya dan bahkan mem-PHK pekerjanya. 

Kekhawatiran yang langsung menyentuh lebih dari 140 juta angkatan kerja di Indonesia ini membuat sejumlah kementerian dan lembaga bersiap. Di antaranya dengan bantuan sosial yang ditujukan untuk meningkatkan daya beli masyarakat, mendorong konsumsi masyarakat, dan menggenjot pertumbuhan ekonomi nasional.

Sekretaris Ditjen Pembinaan Hubungan Industrial dan Jaminan Sosial Tenaga Kerja Surya Lukita Warman menjelaskan, program bantuan untuk masyarakat di Indonesia terbagi menjadi 2 jenis bantuan, yaitu bantuan sosial yang dikelola oleh Kementerian Sosial dan bantuan pemerintah yang dikelola oleh sejumlah kementerian dan lembaga dalam  mengantisipasi risiko sosial seperti resesi. “Kami membuat program agar masyarakat tetap dapat hidup layak walaupun ada risiko sosial, dan ini bisa untuk mengatasi resesi,” kata Surya dalam Ngobrol@Tempo Hari Pahlawan Sesi 1: Manfaat Bantuan Sosial Selamatkan Indonesia dari Resesi, yang disiarkan langsung melalui channel Youtube Tempo Media, Jumat, 11 November 2022.

Salah satu bantuan pemerintah yang telah dilakukan sejak September lalu adalah Bantuan Subsidi Upah. Bantuan ini diberikan kepada pekerja untuk mengantisipasi kesulitan pekerja menghadapi kenaikan harga bahan baku minyak dan kenaikan harga sembako. 

Selain itu, Kementerian Tenaga Kerja dan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan juga membuat program Jaminan Kehilangan Pekerjaan. Direktur Perencanaan Strategis dan Teknologi Informasi BP Jamsostek Pramudya Iriawan Buntoro mengatakan Jaminan Kehilangan Pekerjaan memang didesain untuk menghadapi dua hal saat terjadi resesi global, yaitu ketika perusahaan melakukan pemutusan hubungan kerja dan ketika perusahaan mengurangi upah pekerjanya.

Selain Jaminan Kehilangan Pekerjaan, kata Pramudya, BP Jamsostek juga masih menyediakan Jaminan Hari Tua yang dapat digunakan untuk mengantisipasi syok ekonomi akibat resesi global. “Sehingga masyarakat yang kehilangan pemasukan akibat syok ekonomi ini dapat melanjutkan kehidupannya,” kata Pramudya.

Ngobrol@Tempo Hari Pahlawan Sesi 2: Strategi Investasi dalam Menghadapi Resesi, Jumat, 11 November 2022.

Namun, tak hanya membuat masyarakat hidup layak, pemerintah pun membuat program yang dapat meningkatkan keahlian masyarakat, termasuk pekerja, di masa resesi global ini. Program Kartu Prakerja telah menyediakan sejumlah pelatihan yang juga bisa menjadi antisipasi menghadapi ancaman dampak resesi global.

Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja Denni Purbasari menjelaskan Program Kartu Pekerja dapat membantu pekerja agar memiliki daya lentur menghadapi kondisi sulit. “Dengan naik turunnya ekonomi, buka tutupnya perusahaan, apapun peluang di luar, pekerja harus bisa menjawab tantangan dengan skill, karena dunia selalu berubah,” kata Denni.

Kepala Tim Kebijakan TNP2K Elan Satriawan mengatakan Program Kartu Prakerja ini merupakan salah satu upaya pemerintah untuk memberdayakan ekonomi. “Seperti juga Kredit Usaha Rakyat (KUR), Pembiayaan Ultra Mikro (UMi), atau Dana Desa, itu dibutuhkan untuk mempromosikan kesejahteraan,” kata Elan.

Sementara itu, sektor Usaha Kecil, Mikro, dan Menengah juga memiliki penting di masa resesi global ini. “UMKM harus go global dan go digital,” kata Asisten Deputi Pengembangan SDM UKM Kementerian Koperasi dan UKM Dwi Andriani Sulistyowati pada Ngobrol@Tempo Sesi 2: Strategi Investasi dalam Menghadapi Resesi.

Selain itu, Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka Kementerian Perindustrian Reni Yanita juga mengatakan pertumbuhan UMKM harus dijaga saat resesi. “Karena ketika industri kecil dan menengah tumbuh, banyak sekali multiplier effect yang diciptakan, mulai dari kesempatan kerja hingga demand bahan baku yang akan meningkat,” kata Reni.

Hal serupa juga dijelaskan oleh Disability Womanpreneur Nicky Clara dalam diskusi yang sama. Menurut dia, UMKM harus terkoneksi satu sama lain (connect), kreatif (creative), dan berkolaborasi (collaboration) agar bisa bertahan saat menghadapi resesi. “Negara yang kuat adalah negara yang UMKM-nya kuat dan didukung daya beli masyarakat yang percaya pada produk lokal,” kata Nicky.

Hadir juga pada diskusi ini Direktur Jenderal Pembinaan Hubungan Industrial dan Jaminan Sosial Ketenagakerjaan Kemnaker Indah Anggoro Putri, serta Direktur Fasilitas Pemanfaatan Dana Desa Luthfy Latief.

Newsletter

Dapatkan Ringkasan berita eksklusif dan mendalam Tempo di inbox email Anda setiap hari dengan Ikuti Newsletter gratis.

Berita Lainnnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 29 Januari 2023

  • 22 Januari 2023

  • 15 Januari 2023

  • 8 Januari 2023


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan