maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin


PGN

Subholding Gas Pertamina Perluas Pemanfaatan CNG dan LNG Bali

Minggu, 6 November 2022

Peminat CNG dan LNG terus meningkat. Berdampak positif dalam upaya pengurangan emisi karbon. #Infotempo

Pengisian pipa gas PGN.. tempo : 167491540062

Subholding Gas Group terus menggencarkan penyaluran gas bumi non pipa Compressed Natural Gas (CNG) dan Liquefied Natural Gas (LNG) di Bali, khususnya untuk sektor hotel, restoran, dan kafe. Penyediaan gas bumi sebagai energi bersih sekaligus mendukung pariwisata berwawasan lingkungan di Bali, serta mengawal target Forum G20 terkait nett zero emission.

Guna menjaga keandalan pasokan, Afiliasi Subholding Gas Pertamina, PT Pertagas Niaga, telah mengoperasikan Terminal Mengwi station pengisian CNG yang berlokasi di Badung, Bali. Terminal Mengwi memiliki kapasitas pengisian sebesar 600 - 1.000 M³ per jam. Dari station ini, CNG dapat melayani kebutuhan pelanggan dengan berbagai moda transport seperti yang dikemas ke dalam tabung silinder atau cradle dengan volume lebih besar, kemudian dikirim ke pelanggan.

Selain CNG, pemenuhan gas bumi non pipa LNG juga terus bertambah. Guna fleksibilitas penyaluran, LNG dikemas dalam bentuk microbulk, kemudian dapat dimanfaatkan sebagai bahan bakar di dapur, boiler pemanas air, dan laundry.

Direktur Sales dan Operasi PGN Faris Aziz menyatakan, semakin banyak industri dan komersial yang menggunakan gas bumi, maka dapat menyumbang pengurangan emisi karbon yang cukup besar. 

Pertagas Niaga saat ini telah memasok CNG di Bali sebanyak 20.000 m3/ bulan. Volume itu diprediksi akan melesat hingga 850.000 m3/ bulan seiring dengan tingginya minat konsumen dan kesiapan infrastruktur.

Faris berharap pemanfaatan gas bumi di Bali semakin meningkat melalui perluasan CNG dan LNG. “Kami terus menjalin komunikasi yang intens baik dengan pelanggan eksisting maupun calon pelanggan. Kesiapan kami dalam menyalurkan CNG maupun LNG ditopang dengan upaya penyediaan infrastruktur. Ketika infrastruktur sudah siap, maka potensi market tentunya akan semakin mudah untuk dijangkau,” katanya.

Semenata itu, khusus industri hotel, restoran dan café di Bali, Pertagas Niaga optimistis dapat mengalirkan gas bumi baik CNG maupun LNG sebesar 12.000 MMBTU per bulan yang dipasok dari gas Jawa Timur maupun Kalimantan. Volume ini diprediksi akan naik signifikan dengan kesadaran pemanfaatan energi yang lebih ramah lingkungan.

Newsletter

Dapatkan Ringkasan berita eksklusif dan mendalam Tempo di inbox email Anda setiap hari dengan Ikuti Newsletter gratis.

Berita Lainnnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 22 Januari 2023

  • 15 Januari 2023

  • 8 Januari 2023

  • 1 Januari 2023


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan