maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin


Diplomasi di Laut Cirebon, Kontribusi AL Menjaga Kedaulatan

Minggu, 6 November 2022

Diplomasi Angkatan Laut telah dilaksanakan sejak perang kemerdekaan. #Infotempo

Museum Bahari Sarwajala Cirebon.. tempo : 167587436226

Sebagai salah satu wilayah pusat pembauran dan peradaban, Cirebon menjadi saksi betapa kerasnya gesekan pertikaian dan pesaingan di bumi manusianya. Laut Cirebon menjadi saksi dedikasi dan nyala api anak negeri mempertahankan tanah air ini.

Sejak masa perang Kemerdekaan, diplomasi Angkatan Laut telah dilaksanakan oleh ALRI. Di tengah keterbatasan kekuatan kapal-kapalnya dan berada pada posisi asimetris di hadapan armada kapal Belanda, kapal-kapal ALRI masih mampu melaksanakan diplomasi angkatan laut.

Diplomasi Angkatan Laut Indonesia diperlihatkan oleh ALRI Pangkalan III Cirebon pada tahun 1946. ALRI Pangkalan III Cirebon menerapkan ketentuan hukum laut yaitu Teritorial Zee Maritime Ordonantie 1939 (TZMKO 1939) yang menyatakan bahwa wilayah perairan tiga mil dari pantai merupakan wilayah kedaulatan Indonesia.

Karena itu semua kegiatan di wilayah perairan tersebut harus dilakukan oleh kapal-kapal berbendera Indonesia atau seizin Pemerintah RI. Belanda dan RI telah bersepakat melaksanakan Perundingan Linggarjati yang terletak di selatan Cirebon.

Karena rawannya situasi keamanan di sebagian besar wilayah Jawa tidak memungkinkan membawa delegasi Belanda dan Inggris lewat jalur darat, jalur laut menjadi satu-satunya opsi untuk melaksanakan kegiatan angkutan ini. Pelabuhan Cirebon tidak bisa disandari kapal-kapal yang bertonase lebih dari 1000 ton.

Karena itu, kapal-kapal besar pengangkut delegasi harus lego jangkar di lepas pantai Cirebon di luar perairan teritorial RI. Pemerintah RI menyediakan sarana transportasi dan pengawalan dari tempat lego jangkar ke dermaga Cirebon dengan kapal dan sekoci ALRI yang berbendera Indonesia.

Setelah menumpang fregat HMS Veryan Bay-K661 menuju Perairan Cirebon, mereka diangkut oleh kapal ALRI RI Gadjah Mada ke dermaga dan melanjutkan perjalanan darat ke Linggarjati. Mereka kemudian diantar dengan mobil ke Linggarjati dan ditempatkan di rumah yang terletak dekat dengan rumah penginapan SutanSjahrir.

Delegasi Belanda yang dipimpin Wim Schermerhorn menggunakan pesawat amfibi Catalina dan menginap di destroyer Hr.Ms. Banckert yang juga lego di lepas Pantai Cirebon tidak jauh dari tempat kapal Inggris membuang sauh. Karena berada di wilayah yurisdiksi maritim RI, sebuah kapal patroli ALRI RI Gadjah Mada bermaksud menjemput delegasi Belanda tersebut.

Namun, upaya ini ditolak pihak Belanda, karena akan menggunakan sekocinya sendiri menuju Pelabuhan Cirebon. Pihak ALRI keberatan jika kendaraan air berbendera Belanda lewat di perairan RI. Akhirnya, diperkenankan Delegasi Belanda diangkut sekoci dari Hr.Ms. Bankcert, tapi dikawal oleh perahu motor ALRI.

Insiden ini merupakan keberhasilan diplomasi maritim dan penegakan kedaulatan maritim RI yang dilakukan oleh ALRI. Pesan yang diberikan kepada pihak Belanda saat itu adalah RI masih memiliki kedaulatan wilayah perairan Cirebon. (*)

Newsletter

Dapatkan Ringkasan berita eksklusif dan mendalam Tempo di inbox email Anda setiap hari dengan Ikuti Newsletter gratis.

Berita Lainnnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 5 Februari 2023

  • 29 Januari 2023

  • 22 Januari 2023

  • 15 Januari 2023


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan