maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin


PLN

Strategi PLN Terapkan Tata Kelola Manajemen Aset

Sabtu, 27 Agustus 2022

Implementasi Governance, Risk and Compliance (GRC). #Infotempo

Seminar Governance, Risk and Compliance (GRC) Summit 2022 bertajuk 'Sailing in Multiverse of Uncertainty. tempo : 166514454315

PT PLN (Persero) tetap bertahan di tengah lesunya perekonomian nasional akibat pandemi Covid-19 pada 2020-2021 dan menciptakan nilai berkelanjutan. Keberhasilan ini tidak terlepas dari strategi dengan implementasi Governance, Risk and Compliance (GRC).

Dalam Seminar Governance, Risk and Compliance (GRC) Summit 2022 bertajuk 'Sailing in Multiverse of Uncertainty',Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko, Sinthya Roesly mengatakan, GRC diimplementasikan dalam pengelolaan siklus hidup aset.

Mulai dari perencanaan investasi melalui Komite Investasi dan Cash War Room (CWR), termasuk peningkatan kualitas pengambilan keputusan untuk semua proses bisnis. Hal ini mencerminkan komitmen PLN untuk meningkatkan tata kelola sehingga akuntabilitas atas proses yang dijalankan dapat selalu terjaga.

"Sebagai perusahaan yang diberi mandat untuk melistriki negeri, PLN memiliki peran penting dalam menjalankan pelayanan kelistrikan dari hulu sampai hilir. Hal ini perlu dikelola dengan baik dan cermat oleh perseroan," kata Sinthya.

Sinthya menjelaskan, perjalanan CWR di PLN dimulai pada pertengahan 2020 ketika pandemi melanda. CWR 1.0 dijalankan dengan fokus utama untuk meningkatkan cash and liquidity. Pada April 2021 digulirkan CWR 2.0 dengan skema kerja berbasis pengendalian anggaran dan central planning.

CWR 3.0 yang baru dirilis pada Agustus 2022, menambahkan 3 workstream lain yaitu ESG, risiko keuangan, dan manajemen aset. Dengan melakukan pendalaman dan memperluas transformasi bisnis, pada tahun 2020 Cash War Room dapat merealisasikan cash release sekitar Rp 20 triliun dan tambahan cash release sekitar Rp 7 triliun di tahun 2021.

Kenaikan EBITDA di tahun 2021 sekitar Rp 6 triliun dapat terealisasi yang merupakan hasil dari intervensi dan fokus pada perbaikan KPI. Pada tahun 2020, sebagai respon terhadap kondisi pandemi yang mana PLN dihadapi dengan uncertainties, PLN memulai program transformasi dengan pengembangan yang selalu dilakukan hingga saat ini telah memiliki 29 breakthrough, dimana 21 breakthrough terkait dengan digitalisasi.

Digitalisasi program transformasi PLN mulai dari hulu sampai ke hilir, mulai dari pengelolaan energi primer yang terintegrasi dengan sistem digital dari Ditjen Minerba, pembangkitan, EAM transmisi dan distribusi, sampai pelayanan pelanggan. Menurut Sinthya, hingga akhir 2021, tercatat Aset PLN sebesar Rp 1.610 triliun, dengan besaran belanja operasional (OPEX) Rp 323 triliun dan belanja modal (CAPEX) sebesar Rp 60 triliun.

"Karena itu, kami harus bisa mengelola aset tersebut dengan memperhatikan keseimbangan antara risk and return melalui penerapan GRC," ujar Sinthya.

Sinthya menegaskan, keberhasilan integrasi GRC dalam program CWR tidak terlepas dari dukungan tim yang dinamis, kolaboratif dan kinerja unggul. Dibutuhkan mindset terkait financial sustainability serta pengambilan keputusan yang cepat, tepat dan aman untuk dapat memastikan penerapan GRC berjalan secara optimal.

Keynote Speaker GRC Summit 2022, Former Principal, Global Leader GRC of Delloite Consulting & President of Business Solution, Inc., Lee Dittmar mengatakan, terdapat three persistent theme yang harus diperhatikan ketika pertama kali berbicara GRC. Tema pertama adalah Integrated GRC, yang berarti kapabilitas GRC terintegrasi ke korporasi dan menjadi bagian dari strategi dan visi perusahaan.

Tema kedua adalah yang sangat penting, yaitu Leverage Technology, proses GRC akan sulit dilakukan tanpa teknologi khususnya di perusahaan besar, dan terakhir adalah pursue value. "GRC tidak akan menambah biaya sama sekali bila dilakukan dengan benar," kata Lee.

GRC adalah sesuatu yang dapat diimplementasikan dalam operasional perusahaan sehari-hari, bahkan di perusahan besar dengan kompleksitas seperti PLN dan terlihat hasilnya melalui peningkatan kinerja keuangan. Tanpa disadari PLN telah mengimplementasikan Three Presistence Theme GRC seperti yang disebutkan Lee.

“Semakin tinggi pencapaian tujuan PLN dalam menjalankan bisnis, menunjukkan three persistence theme GRC bekerja dengan baik,” kata Sinthya. (*)

Newsletter

Dapatkan Ringkasan berita eksklusif dan mendalam Tempo di inbox email Anda setiap hari dengan Ikuti Newsletter gratis.

Berita Lainnnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 2 Oktober 2022

  • 25 September 2022

  • 18 September 2022

  • 10 September 2022


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan