maaf email atau password anda salah

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini

Satu Akun, Untuk Semua Akses


Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Satu Akun, Untuk Semua Akses

Masukan alamat email Anda, untuk mereset password

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link reset password melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Ubah No. Telepon

Ubah Kata Sandi

Topik Favorit

Hapus Berita

Apakah Anda yakin akan menghapus berita?

Ubah Data Diri

Jenis Kelamin


Klik Dokter

Waspadai Radang Paru-Paru

Sabtu, 9 April 2022

Radang paru-paru lebih rentan menjangkit balita dan anak-anak.

Ilustrasi foto rontgen paru-paru. tempo : 167567430823

Radang paru-paru atau paru-paru basah atau secara medis disebut pneumonia adalah infeksi saluran pernapasan akut yang menyerang paru-paru. Pada pernapasan dalam kondisi sehat dan normal, alveoli atau kantung-kantung kecil di dalam paru-paru terisi dengan udara.

Namun, pada seseorang yang mengidap radang paru-paru, alveoli dipenuhi dengan nanah dan cairan. Sehingga membuat pernapasan terasa sakit dan oksigen yang masuk ke paru-paru menjadi terbatas.

Radang paru-paru menjadi penyebab kematian terbesar pada anak-anak di wilayah Asia Selatan dan Afrika sub-Sahara. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan, penyakit ini bahkan menyumbang 14 persen dari semua kematian anak di bawah usia 5 tahun pada tahun 2019.

Radang paru-paru memang lebih rentan menjangkit balita dan anak-anak. Hal ini karena sistem kekebalan tubuh mereka belum terbentuk sempurna, infeksi pun bisa berkembang lebih cepat daripada radang paru-paru yang menjangkit orang dewasa.

Anda bisa berkonsultasi kepada dokter spesialis anak terkait kondisi anak sehingga bisa mendapat saran perawatan yang tepat. Download aplikasinya di sini agar bisa melakukan konsultasi kapan saja dari rumah.

Untuk lebih jelas mengenai pengertian, penyebab, gejala, dan cara mengatasi radang paru-paru, simak informasinya di bawah ini.

Penyebab Radang Paru-Paru

Berikut tipe radang paru-paru dan penyebabnya yang bisa menjangkit manusia, diantaranya:

  • Bacterial pneumonia yaitu radang paru-paru akibat bakteri yang menyebabkan penyakit radang paru-paru berat seperti pneumococcal pneumonia disebabkan oleh bakteri Streptococcus pneumoniae ( pneumoniae). Adapun bakteri penyebab lainnya seperti Haemophilus influenza, Staphylococcus aureus, Mycoplasma pneumoniae, Chlamydophila pneumoniae, dan Legionella pneumophila.
  • Viral pneumonia yaitu radang paru-paru akibat virus yang umumnya memiliki gejala lebih ringan daripada radang paru-paru karena bakteri, kecuali infeksi virus corona. Beberapa virus penyebabnya seperti influenza, adenovirus, hantavirus, dan coronavirus.
  • Fungal pneumonia yaitu radang paru-paru akibat jamur karena adanya mikroorganisme yang masuk ke dalam tubuh setelah penderita menghirup spora jamur pada kotoran burung atau tanah. Jamur penyebabnya seperti Coccidioides, Cryptococcus, Pneumocystis jirovecii, dan

Gejala Radang Paru-Paru

Gejala radang paru-paru dapat berbeda pada satu orang dan orang lain tergantung dari faktor penyebabnya. Usia dan kondisi kesehatan pun bisa menjadi faktor pendukung perkembangan gejala radang paru-paru.

Namun, secara umum, radang paru-paru memiliki gejala sebagai berikut:

  • Nyeri pada dada saat bernapas
  • Batuk yang mengeluarkan dahak atau lendir berwarna hijau, kuning, bahkan darah
  • Kelelahan hebat
  • Nafsu makan hilang
  • Demam tinggi dengan keringat dan rasa dingin
  • Mual, muntah, dan diare
  • Napas cepat
  • Sesak napas
  • Detak jantung lebih cepat dari biasanya
  • Kebingungan atau delirium, terutama pada orang dewasa dan orang tua

Sementara pada bayi, gejalanya bisa berupa:

  • Demam tinggi
  • Napas bayi berbunyi
  • Batuk dan pilek
  • Bayi rewel dan tidak mau menyusu atau makan

Cara Penularan Radang Paru-Paru

Menurut WHO, radang paru-paru merupakan salah satu penyakit menular. Radang paru-paru pun bisa menyebar melalui darah pada bayi, terutama selama kelahiran atau pasca kelahiran.

Namun, secara umum ada dua cara penularan radang paru-paru yaitu secara langsung dan tidak langsung. Penularan secara langsung bisa melalui percikan air liur saat penderita radang paru-paru bersin atau batuk, yang membawa virus, bakteri, dan jamur.

Apabila percikan air liur ini kemudian terhirup oleh orang lain di sekitar penderita, orang tersebut pun bisa turut terinfeksi. Sementara penularan secara tidak langsung bisa bermacam-macam mulai dari percikan air liur dari penderita radang paru-paru yang mengenai benda-benda di sekitar, tisu, juga makanan dan minuman.

Benda-benda yang terkontaminasi percikan air liur penderita, apabila tidak segera dibersihkan atau dibuang, lalu digunakan atau disentuh oleh orang lain maka penularan radang paru-paru pun bisa terjadi. Karena itu, sangat penting untuk menjaga kebersihan untuk mencegah penularan radang paru-paru.

Mencuci tangan, peralatan makan dan benda-benda pribadi, maupun benda di sekitar penderita radang paru-paru. Selain itu, biasakan menutup mulut saat bersin dan batuk, karena tidak ada yang tahu kuman jenis apa yang keluar bersamaan dengan percikan air liur.

Cara Mengatasi Radang Paru-Paru

Radang paru-paru bukan penyakit bawaan genetik melainkan hasil penularan virus, bakteri, dan jamur. Jika ada anggota keluarga atau orang terdekat yang mengalami gejala radang paru-paru seperti disebutkan sebelumnya, segera dilarikan ke rumah sakit untuk mendapat pertolongan yang tepat dari dokter spesialis paru.

Adapun pengobatan dan penanganan radang paru-paru yang bisa dilakukan di antaranya, yaitu:

  • Terapi Inhalasi

Terapi Inhalasi bertujuan untuk menghindari efek samping berkelanjutan, mengatasi infeksi, dan mengencerkan dahak kental dan kekuningan sehingga mudah dikeluarkan. Terapi ini dilakukan dengan menyalurkan obat secara langsung ke paru-paru dan sangat menolong pasien yang membutuhkan pengobatan segera.

  • Terapi Kausal

Terapi kausal dengan pemberian antibiotik bertujuan untuk mengatasi radang paru-paru akibat infeksi bakteri, pemberian antijamur untuk mengatasi akibat infeksi jamur, dan pemberian antivirus untuk mengatasi akibat infeksi virus.

  • Terapi Suportif Umum

Terapi suportif umum bisa dengan pemberian terapi oksigen, obat batuk, obat analgesik atau pereda nyeri, obat antiseptik atau pereda demam. Ini tergantung dari keadaan pasien.

  • Rehabilitasi Paru

Rehabilitasi paru bertujuan agar dahak dari paru mudah keluar. Sehingga bisa membantu memaksimalkan penyerapan oksigen melalui latihan pernapasan.

  • Ventilator

Pasien radang paru-paru dengan gejala berat akan diberikan ventilator untuk membantu pernapasan.

Newsletter

Dapatkan Ringkasan berita eksklusif dan mendalam Tempo di inbox email Anda setiap hari dengan Ikuti Newsletter gratis.

Berita Lainnnya

Konten Eksklusif Lainnya

  • 5 Februari 2023

  • 29 Januari 2023

  • 22 Januari 2023

  • 15 Januari 2023


Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Login Langganan