Info Tempo 1/3

Sebelumnya Selanjutnya
text

Memaknai Kembali "Indonesia" di Tengah Krisis Iklim

Memahami dengan memaknai kembali Indonesia lebih mendalam dinilai dapat mereduksi terjadinya krisis iklim.

i Sesi diskusi acara Menjadi Indonesia: Membangun Jalan di Tengah Krisis Ekonomi, MInggu, 5 Desember 2021.
Sesi diskusi acara Menjadi Indonesia: Membangun Jalan di Tengah Krisis Ekonomi, MInggu, 5 Desember 2021.

Kondisi global termasuk Indonesia saat ini tengah menghadapi ancaman krisis iklim. Hal tersebut menyebabkan kondisi cuaca yang terjadi belakangan ini menjadi tidak menentu. 

Perubahan tersebut, baik secara langsung dan tidak langsung disebabkan oleh manusia yang salah dalam menerjemahkan pemanfaatan sumber daya alam. Karena itu, Madani Berkelanjutan berkolaborasi dengan Tempo Media Group menyelenggarakan webinar “Menjadi Indonesia: Membangun Jalan di Tengah Krisis Iklim". 

Budayawan Sujiwo Tejo dalam acara Menjadi Indonesia: Membangun Jalan di Tengah Krisis Ekonomi, Sabtu, 4 Desember 2021.

Topik tersebut dipilih sekaligus untuk kembali merefleksikan kembali makna Indonesia di mata aktivis, pegiat lingkungan, ekonom, sejarahwan, seniman, ilustrator, dan lainnya, yang hadir dalam memaknai Indonesia di pandangannya masing-masing.

Hari pertama dengan topik Ruang Inspirasi membahas tiga subtema di dalamnya. Pertama, subtema bertajuk “Kembali ke Akar: Mengenal Indonesia”, menjelaskan pengerukan sumber daya alam sudah lama terjadi sejak zaman kolonial dan terus berlangsung hingga kini. Bahkan, pencemaran lingkungan di ibukota Jakarta juga pernah terjadi sejak bernama Batavia dibawah pengaruh VOC.

Subtema kedua tentang “Belajar dari Kesalahan, Melakukan Tindakan Korektif”, seperti mengingatkan kembali bahwa bencana di Indonesia terintegrasi dalam sistem kebudayaan, baik melalui sastra hingga tradisi lisan yang terbalut dalam kearifan lokal. Dalam beberapa kasus bencana di Indonesia, kedekatan bencana yang menjadi bagian integral dari kebudayaan menyelamatkan penduduk lokal dalam amukan bencana. 

Hal tersebut menunjukan eksistensi sebagian kearifan lokal tentang bencana masih bertahan hingga generasi terakhir yang perlu terus dilestarikan. Adapun, subtema ketiga tentang “Menata Harapan, Sumber Daya Alam Indonesia”, mengurai tahun emas yang diprediksikan akan terjadi pada 2045 akan menghadapi sejumlah tantangan. 

Generasi muda yang memiliki kepedulian tentang krisis iklim terus berjuang menyuarakan untuk membendung kerusakan alam. Mereka yang di tahun emas tersebut akan melanjutkan kepemimpinan nasional merasa bertanggung jawab dengan kondisi alam yang nantinya akan dinikmati anak cucunya.

Hari kedua dibuka dengan Ruang Apresiasi berupa peresmian pembukaan Pameran Ilustrasi bertema "Citra dan Makna Sisi Industri Kelapa Sawit Indonesia: Antara Kehancuran Ekosistem dan Kejayaan Perkebunan". Hasil karya ilustrasi tersebut dipamerkan di Kedai Tempo, hingga 5 Januari 2022. 

Selain itu, juga diumumkan kompetisi tiga kategori seperti Tik Tok, blog, dan tulisan terfavorit yang diunggah di portal madaniberkelanjutan.id dan komitmen iklim.id. Di Ruang Kolaborasi setidaknya terdapat empat subtema yang akan secara spesifik membahas strategi kolaborasi di tengah krisis iklim. 

Pertama subtema “Mindfulness di Tengah Krisis Iklim”, memaparkan keseimbangan manusia membutuhkan setidaknya kebutuhan fisik, mental, emosional, spiritual, intelektual, sosial, lingkungan, dan keuangan. Subtema kedua tentang “Teknologi dan Inovasi”, memaparkan tentang sejumlah inovasi alternatif kulit yang berasal dari tumbuhan (vegan leather), karena selama ini diidentikan dengan menggunakan kulit binatang. Padahal, proses produksi lebih boros dan tidak ramah lingkungan. 

Penampilan Band Fleur! dalam acara Menjadi Indonesia: Membangun Jalan di Tengah Krisis Ekonomi, Sabtu, 4 Desember 2021.

Inovasi lainnya juga ditemukan dengan memanfaatkan limbah styrofoam yang digunakan untuk instalasi rumah mikro yang dinilai lebih efisien, dengan memanfaatkan lahan sempit dan pembangunan rumah setelah terdampak bencana. Sampah styrofoam yang selama ini dinilai sulit terurai, dapat dimanfaatkan dengan baik pada jasa konstruksi.

Spirit perubahan juga dapat dilakukan dengan beragam medium maupun ekspresi. Hal tersebut dibahas secara rinci dalam subtema ketiga tentang “Seni Membawa Perubahan". Beberapa medium perubahan dapat dilakukan dengan memanfaatkan medium film, ilustrasi, hingga tulisan. Meski ketiganya terekspresikan secara berbeda, namun tujuan yang dihadirkan sama yakni menyampaikan pesan kepada khalayak.

Subtema terakhir tentang “Media Kreatif untuk Kampanye Krisis Iklim”, menyodorkan anak muda agar lebih melek politik. Beberapa cara yang dilakukan generasi muda agar tidak menjadi apolitis, diantaranya seperti mengekspresikan dalam ruang digital seperti memanfaatkan media sosial TikTok, Instagram, hingga membuat podcast dan ilustrasi. 

Uniknya cara-cara tersebut identik bermuatan sarkastik agar menghindarkan anak-anak muda terjerat dari Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik yang selama ini membelenggu kebebasan berekspresi. 

Silakan berlangganan untuk membaca keseluruhan artikel ini.

Mulai dari

Rp. 58.000*/Bulan

Akses tak terbatas di situs web dan mobile Tempo

Aplikasi Tempo Media di Android dan iPhone

Podcast, video dokumenter dan newsletter

Arsip semua berita Majalah Tempo sejak terbit 1971 dan Koran Tempo sejak edisi perdana 2001

Register di sini untuk mendapatkan 5 artikel premium gratis. Jika sudah berlangganan, silakan login


Reporter Tempo



Info Tempo 1/3

Sebelumnya Selanjutnya

Jurnalisme berkualitas memerlukan dukungan khalayak ramai. Dengan berlangganan Tempo, Anda berkontribusi pada upaya produksi informasi yang akurat, mendalam dan tepercaya. Sejak awal, Tempo berkomitmen pada jurnalisme yang independen dan mengabdi pada kepentingan orang banyak. Demi publik, untuk Republik.

Anda memiliki 1 free artikel untuk minggu ini. Dapatkan

4 artikel gratis setelah Register.