Abdul Basith: Saya Hanya Menyediakan Bensin dan Tempat Tinggal - majalah.tempo.co

Hukum 3/4

Sebelumnya Selanjutnya
text

Abdul Basith: Saya Hanya Menyediakan Bensin dan Tempat Tinggal


SEMBARI mencoret-coret kertas di hadapannya, Abdul Basith menjelaskan tentang Majelis Kebangsaan Pancasila Jiwa Nusantara, organisasi yang ia geluti sejak 2016.

Tempo

Edisi : 5 Oktober 2019
i Abdul Basith: Saya Hanya Menyediakan Bensin dan Tempat Tinggal http://manajemen.fem.ipb.ac.id (Abdul)
Abdul Basith: Saya Hanya Menyediakan Bensin dan Tempat Tinggal http://manajemen.fem.ipb.ac.id (Abdul)

DI KLUB diskusi kebangsaan ini, menurut polisi, ia mengenal orang-orang yang kemudian mengajaknya menyi-apkan kerusuhan dengan mendompleng unjuk rasa “Aksi Mujahid 212 Selamatkan NKRI” pada 28 September lalu. Dengan tuduhan ini, polisi menangkap dan langsung menerungku Basith di rumah tahanan Kepolisian Daerah Metropo-litan Jakarta Raya beberapa jam sebelum aksi tersebut digelar. Rencana pengebom-an itu pun ambyar.

Di kertas itu, dosen Fakultas Ekonomi dan Manajemen Institut Pertanian Bogor ini juga menggambar beberapa logo kantor pemerintah dan lembaga negara yang ia sebut berkaitan dengan negara Cina. Menurut Basith, logo itu mirip lambang palu dan arit. Ia menilai Indonesia sedang salah arah. Inilah salah satu alasan yang mendorong tersangka berusia 62 tahun itu ikut menyiapkan rencana pengeboman pada aksi massa tersebut. “Andil saya menyiapkan bensin tiga liter dan tempat tinggal,” katanya kepada Linda Trianita dan Lani Diana Wijaya dari Tempo pada Rabu, 2 Oktober lalu, di kantor Polda Metro Jaya. Saat wawancara, Basith, yang mengenakan baju tahanan oranye, didampingi dua penyidik.

 

Polisi menuduh Anda menyimpan bom molotov yang akan diledakkan saat Aksi Mujahid 212....

Saya menceritakan apa adanya seperti yang ditanyakan polisi. Saya hanya menyediakan tempat untuk empat orang yang membuat bahan peledak. Mereka semestinya ditempatkan di rumah Pak Slamet (bekas Kepala Staf Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut Laksamana [Purnawirawan] Slamet Soebijanto) di Cibubur, tapi penuh. Setelah itu, saya diminta menampung mereka.

 

Tapi polisi menemukan bom itu di rumah Anda....

Itu ditemukan di lemari kamar tamu. Tapi polisi bilang itu saya sembunyikan di lemari saya. Seolah-olah saya yang buat.

 

Bagaimana ceritanya bisa ada bom di rumah Anda?

Awalnya ada pertemuan di kediaman Pak Narko (bekas Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus Mayor Jenderal [Purnawirawan] Soenarko) pada 20 September lalu. Ada 15 orang di sana. Ada Pak Slamet Soebijanto dan Pak Narko. Kami membahas bagaimana caranya mengusir etnis Cina di negeri ini. Kami menyimpulkan mereka itu duri dalam daging, sehing­ga mereka harus diusir. Caranya de­ngan membuat mereka tidak nyaman berbisnis di sini.

 

Bagaimana Anda mengenal mereka?

Kami sama-sama di Majelis Kebangsaan Pancasila Jiwa Nusantara. Ini klub wawasan kebangsaan. Saya bergabung di sana sejak 2016. Pak Sony (pensiunan TNI Laksamana Muda [Purnawirawan] Sony Santoso, tersangka kasus yang sama) baru bergabung. Saya baru kenal bulan kemarin. Saya dikenalkan oleh seseorang dengan Pak Soenarko saat mengikuti demonstrasi menolak hasil pemilihan presiden di Mahkamah Konstitusi beberapa bulan lalu.

 

Apa saja yang didiskusikan di Majelis Kebangsaan Pancasila Jiwa Nusantara?

Kami salah satunya mendiskusikan pembentukan Majelis Permusyawaratan Rakyat yang sesuai dengan Pancasila. Isinya bukan seperti sekarang, perwakilan fraksi dari partai. MPR itu isinya Majelis 1 sampai 5, sesuai dengan Pancasila. Misalnya, Majelis 1 diisi tokoh agama sesuai de­ngan sila pertama, “Ketuhanan Yang Maha Esa”. Majelis 2 diisi tokoh pendidikan karena peradaban dari sila “Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab” berasal dari pendidikan. Majelis ini nantinya yang menyu­sun, mencari perwakilan dari provinsi, dan kami kontak orangnya. Total, sudah ada 800 anggota MPR. Kalau majelis sudah berdiri, presiden menjadi mandataris MPR dan Dewan Perwakilan Rakyat menjadi Dewan Pemikir Rakyat.

 

Lalu bagaimana sampai tercetus untuk melakukan pengebom­an dalam pertemuan tersebut?

Untuk membuat mereka tak nya­man, kami menyepakati perlu membuat ledak­an atau letusan di beberapa titik. Salah satu peserta pertemuan, Laode Sugiono (salah seorang tersangka), menyanggupi untuk me­­nyiapkan rencana aksi peledak­an di sejumlah titik tersebut. Ia menyanggupi untuk me­nyiapkan ledakan dan mendatangkan 20 orang dari Buton, Sulawesi Tenggara.

 

Istimewa (Barang bukti)

Siapa yang membiayai kedatang­an 20 orang itu?

Wallahualam duitnya dari mana. Dari jumlah 20 yang dijanjikan, hanya empat yang datang.

 

Polisi menyebut Anda mendanai Rp 8 juta untuk mendatangkan mereka.…

Itu bukan dari saya. Dari obrolan Laode Sugiono kepada saya, duit itu dari Pak Soe­narko. Totalnya Rp 9 juta. Rp 1 juta dipakai Laode untuk makan dan sisanya untuk pesawat. Laode juga menggadaikan motor­nya karena duit untuk pesawat kurang. Biaya pesawat tak hanya dari Buton, tapi ada yang dari Sorong, Papua Barat, dan Ambon.

 

Apakah empat orang ini yang kemudian menginap dan membuat senjata di rumah Anda?

Mereka awalnya akan diinapkan di rumah Pak Slamet di Cibubur. Tapi saat itu rumahnya sudah penuh karena di sana banyak orang yang menginap untuk persiapan demo di Cilangkap, Jakarta Timur. Lalu saya diminta menampung mereka.

 

Anda tahu mereka juga akan membuat bom?

Ini mungkin keteledoran saya. Setelah mereka masuk ke rumah, keesokan harinya mereka belanja Kratingdaeng dan lain-lain. Saya melihat mereka membuat itu (bom). Caranya ada yang memakai Su­permi digencet-gencet. Saya baru tahu buatnya seperti itu.

 

Berapa lama mereka membuat bom di rumah Anda?

Setelah dua malam di rumah saya, barang (bom) itu jadi. Saya meminta kepada mereka jangan ditaruh di rumah saya. Kemudian saya juga meminta mereka keluar dari rumah saya. Tapi mereka minta waktu sampai mobil jemputannya tiba. Ter­nyata barangnya masih ada sampai ditemukan polisi.

 

Polisi menyatakan bom itu akan diledakkan saat Aksi Mujahid 212 pada 28 September lalu....

Awalnya untuk aksi hari Selasa, 24 September. Tapi mundur karena para pembu­atnya baru datang pada tanggal 24 itu. Kenapa tanggal 28, karena momentumnya saat sedang ramai. Tapi ini enggak ada urusannya dengan demo. Ini hanya upaya mengusir Cina. Kami tidak ada urusan mengebom orang, melainkan pusat bisnis.

 

Di mana saja bom itu akan diledakkan?

Di tujuh titik yang merupakan pusat bisnis, seperti di Jalan Otto Iskan­dar Dinata (Jakarta Timur), Kelapa Gading, Senen, Glodok, Taman Ang­grek.

 

Kapan dan di mana pembahas­an lokasi peledakan?

Itu sudah dibahas sejak tang­gal 20 (dalam pertemuan di rumah Soenarko).

 

Kalau untuk keputusan peledak­an dalam Aksi Mujahid 212, kapan pembahasannya dilakukan?

Itu diputuskan saat kami bertemu di rumah Pak Sony di Ta­ngerang. Di sana juga membahas teknis meledak­kan bom. Kami juga menyepakati Laode Sugiono yang membawa bahan peledak. Lalu dia menjemput seseorang di Bekasi. Setelah itu, dia yang mendistribusikan kepada para eksekutor. Siapa mereka, saya tidak tahu.

 

Polisi kemudian menangkap Anda setelah mengikuti rapat tersebut....

Setelah keluar dari sana, saya meli­hat rumah Pak Sony sudah dikepung ­polisi. Mereka kemudian menghentikan ­mobil saya dan menggeledahnya. Polisi menemu­kan selongsong gas air mata yang tidak se­­ngaja saya temukan di jalan. Lalu kemudian mereka memeriksa telepon seluler saya dan menemukan pembicaraan yang mereka sebut mencurigakan. Setelah itu, saya dibawa ke kantor polisi.

 

Anda menyesal terlibat kasus ini?

Andil saya menyiapkan bensin tiga liter untuk bahan peledak dan tempat tinggal untuk eksekutor. Tapi tuduhannya saya yang membiayai dan macam-macam. Saya dikorbankan.

 

Apakah kolega Anda di IPB sudah menemui di tahanan?

Pak Rektor IPB dan pembantu rektor sudah datang ke sini. Saya sudah menjelaskan semua ini kepada mereka. Pak Rektor minta saya bersabar. Saya akan meng­undurkan diri karena kampus tercoreng gara-gara kasus ini. 



Hukum 3/4

Sebelumnya Selanjutnya

Silahkan Login / Register untuk melanjutkan membaca artikel ini.
Anda akan mendapatkan 8 artikel gratis setelah Register.

Hubungi Kami :

Alamat : Gedung TEMPO, Jl. Palmerah Barat No.8, Jakarta Selatan, 12210

Informasi Langganan :

Email : cs@tempo.co.id

Telepon : 021 50805999 || Senin - Jumat : Pkl 09.00 - 18.00 WIB

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2525 | 0882-1023-2343 | 0887-1146-002 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Informasi Lainnya :

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2828 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Anda memiliki 3 free artikel untuk minggu ini. Dapatkan

8 artikel gratis setelah Register.