Manusia Penyelamat di Tepian Sungai - Lingkungan - majalah.tempo.co | Situs Berita Online Indonesia - majalah.tempo.co

Lingkungan 1/1

Sebelumnya Selanjutnya
text

Manusia Penyelamat di Tepian Sungai

Inilah kisah penyelamat lingkungan yang tak perlu gembar-gembor.

i

Pohon nangka itu bergerak seiring embusan angin siang. Dari celah-celah dedaunan, matahari menyisipkan sinarnya, menghunjam ke tanah. Sesekali bunyi gemeresik gesekan daun memenuhi udara, merontokkan daun-daun tua, yang lalu mencemplung ke Sungai Citarum.

Di sini, di Kampung Bojong Buah, Desa Pangauban, Katapang, Kabupaten Bandung, meski siang hari, udara terasa sejuk. Sebuah saung yang mirip sanggar seni berada persis di mulut gang. Saung ini seolah mempersilakan siapa saja duduk melepas lelah dan menikmati kehijauan tepian Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum Selatan.

Dinding kayu saung itu penuh lukisan dan gambar tangan anak-anak. Dua sisi lainnya dibiarkan terbuka. Dibatasi kayu setinggi lutut, kedua sisi ini menghadap langsung ke Sungai Citarum. Di saung inilah Soenardhie Yogantara, yang akrab disapa Kang Yoga, 47 tahun, biasa melepas lelah, membiarkan angin menghapus keringatnya, sambil memandang daun-daun nangka yang rontok ke sungai.


Semuanya berawal tujuh tahun lalu. Saat itu, Yoga baru pindah ke tempat ini. Ia terkejut melihat sungai besar yang membelah Kota Bandung itu amat tak sedap dipandang. "Sampah di mana-mana," Yoga mengenang.

W251bGwsIjIwMjAtMTEtMjUgMTI6MTA6MjUiXQ

Prihatin dengan kondisi Citarum, bersama rekan-rekannya, ia biasa "ngariung (berkumpul) untuk berdiskusi dan berbagi bersama," ujar Yoga. Hasilnya, dibentuklah Warga Peduli Lingkungan, sebuah komunitas yang bertujuan menularkan kesadaran untuk menjaga kondisi lingkungan.

Aksi pertama mereka amat sederhana. Mereka memulainya dengan mengenalkan cara memilah dan membuang sampah yang benar dari rumah masing-masing. Setelah dipilah, sampah organik dijadikan kompos, sedangkan sampah non-organik diproses menjadi berbagai macam kerajinan tangan. Ia lalu iseng menjual hasil kerajinan tangan itu. Ternyata laku!

Toh, perjuangan Yoga tidak mudah. Apalagi warga setempat telanjur terbiasa membuang sampah sembarangan. Bahkan mereka mencibir kelompok Yoga. "Buang sampah saja kok pusing-pusing. Bungkus dan lempar ke sungai, beres…," begitu ucapan mereka. Tak patah arang, Yoga dan kawan-kawannya mendekati sesepuh kampung dan meminjam suara mereka. Maka proses penyadaran lambat-laun tertular dan tertanam pada benak warga setempat.

Cecep Kurnia masih ingat ketika awalnya dia begitu enggan mengikuti kampanye sangha (komunitas) ini. Belakangan, warga Bojong Buah itu sadar, jika lingkungan tak dijaga, mereka sendirilah yang terkena dampaknya. Ia pun bergabung dengan komunitas ini dan sekarang kebagian tugas sebagai koordinator lapangan.

"Dulu, lokasi saung ini penuh dengan tumpukan sampah," kata Cecep mengenang pemandangan tujuh tahun silam. Setelah program pemilahan sampah berjalan, sangha memulai program lain, dari menanami lahan bekas tumpukan sampah dengan tanaman hias sampai menampung sampah hasil tangkapan pemburu rongsokan untuk diolah.

Dan pada 1999, atas inisiatif warga, terbentuklah kawasan biotop. Ini semacam kawasan konservasi mini seluas 2,5 hektare yang mereka tanami aneka pohon buah. Hutan mini ini kemudian tumbuh subur dan menjadi kebanggaan warga Bojong Buah. Bahkan Gubernur Jawa Barat H.R. Nuriana sempat menjenguknya.

Aksi sangha tak berhenti di Bojong Buah. Pelan-pelan mereka merambah ke sepanjang tepian Citarum, menghulu dan menghilir. Tak kurang dari 19 titik di 13 desa yang ada di 9 kecamatan di Kabupaten Bandung ketularan kegiatan serupa. Dalam pekan-pekan ini, di kawasan sudetan Citarum-Dara Ulin di Desa Nanjung akan dibuat biotop serupa seperti di Bojong Buah. Ini adalah bagian dari rencana untuk membuat biotop di 29 titik sodetan Citarum.

Kini warga Bojong Buah memetik hasilnya. Penghasilan mereka bertambah dari penjualan barang kerajinan, juga dari hasil buah-buahan biotop. Di lokasi ini pula, kalau pancing dilempar, masih terkail ikan-ikan khas Citarum yang boleh jadi sudah tak akan dijumpai di bagian Citarum yang lain.

Jauh dari Citarum, di tepi Kali Pesanggrahan, Kecamatan Karang Tengah, Lebak Bulus, Jakarta Selatan, semangat serupa meletup pada diri Chaeruddin, yang akrab disapa Bang Idin, 47 tahun. Ia bahkan bergerak lebih dulu dari Yoga.

Dua belas tahun lalu, Idin, yang hanya tamat SMP, rajin menyusuri Kali Pesanggrahan dengan rakit gedebok pisang buatannya. "Sampai ada yang nganggap saya gila. Ada juga yang mengira saya sedang menjalani ilmu hitam, he-he-he...," kata Idin. Padahal itu ia lakukan semata untuk menikmati aliran sungai.

Saat terseret arus itulah ia kerap merenung betapa tak terawatnya lingkungan sekitar Kali Pesanggrahan. Maka dia pun mulai menancapkan satu demi satu pohon di tepi kali itu. "Bagi saya, menanam pohon sama dengan memahami alam yang identik dengan memahami manusia," kata Idin.

Ia pun menghabiskan hari-harinya menelusuri pinggir Kali Pesanggrahan, memunguti bibit pohon, dan menanamnya. Di tangan Ketua Kelompok Tani Sangga Buana ini, lingkungan tak cukup hanya diselamatkan, tapi harus sekaligus bisa menjadi sumber kehidupan.

Idin kemudian mulai merayu warga sekitar agar mengikuti jejaknya. Ia membentuk kelompok, lalu bersama-sama turun membersihkan pinggir sungai dan menanam bibit. Satu demi satu warga sekitar mengikuti jejak kelompok ini.

Di wilayah kerja kelompok tani ini, sekarang bantaran sungai tidak hanya berfungsi sebagai penahan limpahan air sungai. Datanglah ke bagian Kali Pesanggrahan yang melalui Karang Tengah dan Lebak Bulus. Akan terlihat kawasan ini sudah bersih dari penghuni liar. Kelompok Idin sukses mengubah kawasan yang 10 tahun lalu padat penghuni liar dan bangunan berpagar tembok itu menjadi kawasan yang kini dikenal sebagai Hutan Kali Pesanggrahan.

Kelompok Idin juga berhasil menyulap kawasan itu menjadi hutan wisata. Di hutan ini bisa dijumpai aneka jenis burung, sekitar 20 ekor monyet ekor panjang, buaya, serta biawak besar yang berkecipak di tepian sungai. Warga sekitar juga punya kesempatan menanami pinggiran kali dengan tanaman produktif yang hasilnya bisa dijual.

Kini sudah lebih dari 20 ribu pohon yang ditanam Idin dan kelompoknya. Blok-blok penanaman menyebar sejauh 20 kilometer seluas 40 hektare lebih. Blok ini mereka bagi-bagi menjadi blok tanaman langka, tanaman obat, dan tanaman produktif. Dari pedepokannya di tepian Kali Pesanggrahan, Bang Idin menularkan ilmunya kepada orang lain, seraya berujar, "Alam ini bukan warisan. Dia titipan dari generasi mendatang."

Agus Hidayat, Rana Akbari Fitriawan (Bandung)

Selalu ada yang tersembunyi di balik peristiwa. Investigasi Tempo menembus batas untuk mengungkapkannya buat Anda.
Silakan register untuk mendapatkan akses 4 artikel gratis, atau langsung berlangganan dan nikmati sajian informasi berkualitas khusus untuk Anda.

2020-11-25 12:10:25


Lingkungan 1/1

Sebelumnya Selanjutnya

Hubungi Kami :

Alamat : Gedung TEMPO, Jl. Palmerah Barat No.8, Jakarta Selatan, 12210

Informasi Langganan :

Email : cs@tempo.co.id

Telepon : 021 50805999 || Senin - Jumat : Pkl 09.00 - 18.00 WIB

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2525 | 0882-1023-2343 | 0887-1146-002 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Informasi Lainnya :

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2828 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB