Perjalanan Sunan Prapen Mengislamkan Lombok - Laporan Khusus - majalah.tempo.co | Situs Berita Online Indonesia - majalah.tempo.co

Laporan Khusus 11/20

Sebelumnya Selanjutnya
text

Perjalanan ke Timur

Sunan Prapen mengislamkan Lombok pada awal abad ke-16 lewat para raja. Ada versi lain cerita perjalanan cucu Sunan Giri itu di Nusa Tenggara.

i Dr Jamaluddin menunjukkan Naskah Samarkandi, salah satu kitab yang menjadi sumber penulisan buku Sejarah Islam Lombok. Sirtupillaili
Dr Jamaluddin menunjukkan Naskah Samarkandi, salah satu kitab yang menjadi sumber penulisan buku Sejarah Islam Lombok. Sirtupillaili
  • Sunan Prapen disebut sebagai orang yang menyebarkan Islam di Lombok dan Sumbawa. .
  • Ada versi lain menyebutkan bahwa Sunan Prapen hanya mengislamkan pendatang.
  • Sunan Prapen kembali ke Giri Kedaton dan menjadi raja. .

"JIKA ingin mengislamkan Lombok, maka islamkan dulu rajanya.” Patih Rangga Salut menyampaikan kalimat tersebut kepada Sunan Prapen setelah dia mengetahui maksud cucu Sunan Giri itu datang ke Lombok. Menurut Jamaludin, peneliti Universitas Islam Negeri Mataram yang pernah meriset awal mula Islam di Lombok, Sunan Prapen pertama kali menginjakkan kaki di daratan Lombok di wilayah yang kini menjadi Desa Salut di Lombok Utara.

Jamaludin mengatakan Sunan Prapen tak datang sendirian. Ia tiba bersama sejumlah ulama berikut seribuan anggota pasukan pada 1505. Salah satu tangan kanannya adalah Lembu Mangkurat. Kapal-kapal mereka bersandar di Labuhan Carik, pelabuhan yang sebelumnya pernah disinggahi kapal-kapal Majapahit.

Jamaludin mengatakan kedatangan Sunan Prapen merupakan awal islamisasi di Lombok. Saat itu, Kerajaan Giri Kedaton yang diperintah Sunan Giri menguasai pesisir utara Jawa bagian timur. “Berdasarkan catatan-catatan yang ada, di era Sunan Prapen-lah Lombok diislamkan,” kata Jamaludin.


Setelah menerima masukan Patih Rangga Salut, Sunan Prapen kemudian menemui Prabu Rangkesari, “raja utama” di Lombok. “Kalau Raja Lombok sudah masuk Islam, Raja Bayan, Raja Pejanggik, dan Raja Langko akan memeluk Islam,” ujar Jamaludin. Misinya berjalan mulus. Sang Raja memeluk agama baru.

W251bGwsIjIwMjAtMTEtMjkgMDY6MjI6NDUiXQ

Menurut Jamaludin, Sunan Prapen kemudian mengutus orang-orang yang datang bersamanya untuk menyebarkan Islam ke seluruh penjuru Lombok. Meski Prabu Rangkesari sudah masuk Islam, nyatanya sebagian penduduk tidak serta-merta mengikuti sang Raja. Kalau sudah begitu, kata Jamaludin, para utusan Sunan Prapen mengajak penentangnya beradu ilmu. Jika utusan kalah, penduduk tak perlu masuk Islam. “Para utusan itu tak pernah kalah,” ucap Jamaludin.

Meski disebut sebagai pembawa agama Islam ke Lombok, Sunan Prapen kurang dikenal sebagian masyarakat Lombok. Di Desa Salut, misalnya, namanya hanya dikenal selintas. “Kami dengar nama Sunan Prapen, tapi penyebar Islam di sini adalah Syekh Malik Ibrahim,” kata Mamiq Karyanon, tokoh masyarakat Salut.

Dosen Universitas Mataram, Muhammad Fadjri, punya versi lain. Menurut dia, di Lombok Sunan Prapen hanya mengislamkan pendatang, yang disebut bangsawan-kawule, yang lari dari Sulawesi, Jawa, dan Bali. Orang asli Sasak, yang disebut perwangse dan jamaq, sudah memeluk Islam sebelum Sunan Prapen datang. Menurut Fadjri, kedatangan Sunan Prapen pun atas perintah Sunan Giri untuk menemui para wali yang ada di Lombok.

Menurut Jamaludin, setelah mengislamkan Lombok, Sunan Prapen dan pasukannya kemudian bergerak ke Sumbawa. Seperti di Lombok, Sunan Prapen mendatangi Raja Sumbawa dan mengajaknya masuk Islam. “Raja Sumbawa kemudian mengundang Raja Bima, Raja Taliwang, dan Raja Pekat,” tutur Jamaludin. Sunan Prapen pun meninggalkan sebagian pengikutnya dari Jawa untuk mengajarkan Islam di wilayah Sumbawa.

Sebagian peneliti menyebutkan penyebaran Islam oleh Sunan Prapen di Lombok dan Sumbawa berlangsung singkat. Tapi, menurut Jamaludin, berdasarkan naskah-naskah kuno, Sunan Prapen berangkat dari Kedaton Giri pada 1505 dan kembali pada 1545, sebelum dia diangkat menjadi Raja Giri. 

ABDUL LATIEF APRIAMAN

Selalu ada yang tersembunyi di balik peristiwa. Investigasi Tempo menembus batas untuk mengungkapkannya buat Anda.
Silakan register untuk mendapatkan akses 4 artikel gratis, atau langsung berlangganan dan nikmati sajian informasi berkualitas khusus untuk Anda.

2020-11-29 06:22:45

Islam Nusantara Wali Islam Wali Nusantara Kabupaten Lombok Utara

Laporan Khusus 11/20

Sebelumnya Selanjutnya

Hubungi Kami :

Alamat : Gedung TEMPO, Jl. Palmerah Barat No.8, Jakarta Selatan, 12210

Informasi Langganan :

Email : cs@tempo.co.id

Telepon : 021 50805999 || Senin - Jumat : Pkl 09.00 - 18.00 WIB

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2525 | 0882-1023-2343 | 0887-1146-002 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Informasi Lainnya :

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2828 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB