Resensi Burried Histories, Buku John Roosa tentang Aktor Penting Pembantaian PKI 1965-1966 - Buku - majalah.tempo.co | Situs Berita Online Indonesia - majalah.tempo.co

Buku 1/1

Sebelumnya Selanjutnya
text

Menggali Kuburan Sejarah 1965

Buku terbaru John Roosa menyebut tentara sebagai aktor penting pembantaian Partai Komunis Indonesia pada 1965-1966. Pembantaian itu melibatkan pelbagai kelompok kanan.

 

i Buku Buried Histories: The Anticommunist Massacres of 1965-1966 in Indonesia/Tempo
Buku Buried Histories: The Anticommunist Massacres of 1965-1966 in Indonesia/Tempo
  • Indonesianis dari University of British Columbia, John Roosa, menyebut tentara sebagai aktor penting dalam pembantaian Partai Komunis Indonesia tahun 1965-1966. .
  • Pembantaian massal itu dilakukan oleh kelompok-kelompok kanan yang bekerja sama dengan militer di tingkat komando resor militer dan komando distrik militer.
  • John Roosa tidak hanya mewawancarai pihak korban, tapi juga pelaku pembantaian dari kalangan sipil. .

PEMBANTAIAN orang-orang kiri setelah Peristiwa Gerakan 30 September 1965 menurut John Roosa dalam buku terbarunya bukan peristiwa lokal, apalagi kejadian spontan yang terjadi secara horizontal. Pembantaian itu berskala nasional, direncanakan, dan terorganisasi rapi dengan sasaran yang sudah jelas, yaitu Partai Komunis Indonesia (PKI) beserta pendukungnya. Peristiwa itu melibatkan pelbagai kelompok yang diorkestrasi menjadi destruktif dan massal dalam membabat golongan kiri. Kelompok-kelompok itu berasal dari militer dan sipil yang memiliki orientasi pandangan kanan.

Roosa menggunakan banyak data sejarah lisan yang dia gali di Jakarta, Jawa Tengah, Bali, dan Sumatera. Ia tidak hanya mewawancarai pihak korban, tapi juga para pelaku pembantaian dari kalangan sipil. Para pelaku ini pun dibedakan antara yang berkepentingan dan terlibat secara tidak sengaja. Intensitas dalam hal kepentingan ini menentukan informasi seperti apa yang kemudian diutarakan oleh narasumber. Dalam hal ini, Roosa tak hanya piawai merajut data, tapi juga peka terhadap data yang diperoleh.

Yang perlu diperhatikan, pembantaian itu tidak terjadi secara serentak di setiap provinsi di Indonesia dan tidak terjadi di semua provinsi. Pembantaian di Solo terjadi pada pekan terakhir Oktober 1965, sedangkan di Bali terjadi pada November 1965. Sementara itu, di Jawa Barat, Riau, dan Sumatera Barat tidak terjadi pembantaian massal. Dari sisi kelembagaan, ada yang sasarannya pemerintahan daerah (Solo dan Bali) beserta pendukung kiri, lalu ada target yang semata-mata perusahaan (Palembang).


Indonesianis dari University of British Columbia, Kanada, ini menyebutkan aktor penting pembantaian massal itu adalah tentara, khususnya Resimen Para Komando Angkatan Darat (RPKAD). Di Solo, pembantaian diawali dengan kedatangan RPKAD di bawah kendali Kolonel Sarwo Edhie pada 22 Oktober 1965. Sebelum tanggal itu, Solo bisa dibilang aman. Justru kelompok kiri yang menguasai Solo saat itu—wali kota dan militer—melakukan antisipasi agar tidak terjadi bentrokan massa. Koordinasi antara tentara setempat yang pro-kiri dan Pemerintah Kota Solo menjadikan kota kelahiran PKI ini aman.

Dalam buku ini, Roosa membahas pembantaian massal yang terjadi di Solo, Bali, dan Palembang. Pembantaian massal tersebut terkait dengan persaingan antara PKI dan Angkatan Darat semasa pemerintahan Demokrasi Terpimpin. Perolehan suara besar PKI pada Pemilihan Umum 1955 dan 1957 yang memasukkannya dalam empat besar, bersama Partai Nasional Indonesia (PNI), Nahdlatul Ulama, dan Partai Majelis Syuro Muslimin Indonesia.

Buku Buried Histories: The Anticommunist Massacres of 1965-1966 in Indonesia/Tempo

Ketidaksukaan Angkatan Darat terhadap PKI sudah mengakar sejak 1920 dengan pemberontakan terhadap Belanda atau kepada Indonesia pada 1948. Ketidaksukaan ini sangat terbuka sehingga semua tahu Menteri Pertahanan dan Keamanan Jenderal Abdul Haris Nasution membenci PKI. Kemenangan PKI dalam pemilu direspons Angkatan Darat dengan konsep Tentara dan Teritorium (TT) sekalipun latar belakangnya adalah ketahanan di tengah Perang Dingin. Struktur TT ini menjadikan militer memiliki jaringan kekuasaan yang bersifat nasional hingga dalam satuan terkecil di tingkat kecamatan (komando rayon militer).

PKI menanggapi TT dengan menanamkan orang-orangnya ke tubuh militer. Program Metode Kombinasi Tiga Bentuk Perjuangan dianggap berhasil dan menumbuhkan kepercayaan diri PKI bahwa tak akan ada serangan dari militer yang mematikan PKI. Kealpaan PKI, sekalipun elite Angkatan Darat telah mereka dekati, lapisan militer di komando daerah militer (kodam), komando resor militer (korem), dan komando distrik militer (kodim) tidak mereka pahami dengan baik. Faktanya, pembantaian dilakukan dengan kerja sama militer di tingkat ini. Adapun elite Angkatan Darat pro-PKI tak berfungsi setelah Peristiwa G-30-S.

Pembantaian di Solo dan Jawa Tengah berbeda dengan yang terjadi di Bali. Pembantaian orang PKI di Bali terjadi pada pertengahan November 1965. Selama Oktober 1965, tidak ada gejolak di masyarakat. Panglima Kodam XVI/Udayana yang meliputi Bali dan Nusa Tenggara Barat, Brigadir Jenderal Sjafiuddin, menginstruksikan PKI agar berdiam diri sehingga tidak timbul gesekan dengan kalangan kanan. Kebijakan Gubernur Bali Anak Agung Bagus Sutedja saat itu pun sejalan dengan Kodam.

Hanya, pimpinan PNI yang antikomunis meminta RPKAD datang ke Bali untuk menghabisi PKI. RPKAD dengan mudah melewati garis komando Kodam melalui cara bekerja sama dengan Korem Bali yang dipimpin Letnan Kolonel Soekarman. Korem ini membawahkan beberapa kodim di Bali. Dari situlah pembantaian massal di Bali tidak terkendali dilakukan para milisi sipil kanan, terutama dari PNI. Soeharto mengganjar Soekarman dengan jabatan Gubernur Bali selama 10 tahun sejak 1967. Tragisnya, selain pembantaian massal di Bali itu, Sutedja diculik oleh tentara di Jakarta dan tidak pernah kembali.

IMAM MUHTAROM, KURATOR BOROBUDUR WRITERS AND CULTURAL FESTIVAL

Selalu ada yang tersembunyi di balik peristiwa. Investigasi Tempo menembus batas untuk mengungkapkannya buat Anda.
Silakan register untuk mendapatkan akses 4 artikel gratis, atau langsung berlangganan dan nikmati sajian informasi berkualitas khusus untuk Anda.

2020-09-25 23:54:37

Penulis Buku G30SPKI Sejarah 1965

Buku 1/1

Sebelumnya Selanjutnya

Hubungi Kami :

Alamat : Gedung TEMPO, Jl. Palmerah Barat No.8, Jakarta Selatan, 12210

Informasi Langganan :

Email : cs@tempo.co.id

Telepon : 021 50805999 || Senin - Jumat : Pkl 09.00 - 18.00 WIB

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2525 | 0882-1023-2343 | 0887-1146-002 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB

Informasi Lainnya :

Telp/SMS/WA : 0882-1030-2828 || Senin - Minggu : Pkl 08.00 - 22.00 WIB